Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Tanpa Paksaan, Orang Satu Kampung Masuk Islam Dibimbing Ust. Ebit Lew

Tanpa Paksaan, Orang Satu Kampung Masuk Islam Dibimbing Ust. Ebit Lew

Fikroh.com - Sungguh Allah-lah pemilik hati seluruh hamba. Ia membolak-balikan hati bagaimana Ia kehendaki. Siapa yang Alloh berikan hidayah tidak ada yang sanggup menolaknya.

Berikut ini adalah kisah orang satu kampung masuk islam setelah mendapatkan dakwah dari salah seorang dai di Malaysia bernama Ustadz Ebit Lew. Kisah inspiratif ini beliau ceritakan lewat akun IG dan cuplikan video pendek.

"Ya Allah menangis saya hari ini gembira. Seramai 157 orang mengucap syahadah. Satu kampung memeluk Islam petang ini. Semuanya dengan rela tanpa paksaan memeluk Islam." Ungkapnya.

Mereka adalah penduduk kampung dari suku Bajau Laut atau gipsi laut.. Pulau Tatagan Semporna. Mereka tinggal dalam bot atau pondok kecil atas laut.

Ustaz Ebit menceritakan kronologi masuk islamnya orang sekampung itu. Bermula dari misi sosial membagikan dan mengantarkan bantuan kepada penduduk setempat. Karena kondisi ekonomi yang sulit.

"Saya ke sana untuk beri bantuan. Dengar mereka susah dan putus bekalan makanan. Mereka susah sangat." Kisahnya.

"Penduduk Bajau laut adalah kumpulan manusia tanpa negara. Tengok anak kecil terus menangis. Berebut-rebut datang dekat saya. Mereka beri nama anak selepas setahun kerana risiko kematian tinggi untuk anak bawah setahun." Ungkap ustadz Ebit.

Tak diduga dari aksi sosial yang semata-mata ingin meringankan beban ekonomi yang sulit, ternyata mereka bertanya tentang Tuhan.

"Tiba-tiba ramai tanya saya siapa tuhan. Tuhan tu apa. Saya terus sebak. Saya dengan penterjemah tanya pernah tak sesiapa terangkan tentang agama. Mereka jawab tiada. Kami tak tahu. Tolong bagitahu kami. Saya terus sebak." Tandasnya.

Singkat cerita mereka menerima penjelasan dari Ustadz Ebit Lew dan seluruh penduduk kampung itu bersyahadat di atas bot dengan bimbingannya.

"Saya kumpulkan semua dikeliling bot tadi. Merek semua terus percaya. Saya ajar mereka syahadah. Inilah hari paling sedih gembira dalam hidup saya. Terima kasih Allah." Tuturnya.

Untuk menjaga keislaman mereka Ustadz bertekad untuk terus menopang dan memberikan bantuan kepada mereka. Selain itu akan dibangun juga sekolah dan guru atau Ustadz yang akan ditempatkan disana.

"Saya akan terus bantu makanan untuk seluruh kampung atas laut ini. Saya tengah urus untuk bina sekolah. Tengah cari guru ustaz untuk mengajar mereka." Tandasnya.

Ya Allah bantulah mudahkanlah diriku untuk pastikan anak-anak ini menjadi manusia berguna.




Ust. Ebit Lew Hafidzahullah