Diane Charles Breslin, Ex-Catholic Asal Amerika yang Masuk Islam

Fikroh.com - Ketika saya ditanya bagaimana saya menjadi seorang Muslim, saya selalu menjawab bahwa saya selalu merasa diri saya sebagai seorang yang beriman pada SATU DAN HANYA, namun saya pertama kali menyadari apa artinya ketika saya mendengar tentang sebuah agama yang disebut Islam, dan sebuah buku berjudul Quran.

Tapi izinkan saya mulai dengan sinopsis singkat tentang latar belakang Katolik Irlandia saya yang sangat tradisional di Amerika.

Berasal dari Keluarga Katolik

Ayah saya meninggalkan seminari setelah tiga tahun bertugas untuk melatih sebagai misionaris. Dia adalah anak tertua dari tiga belas bersaudara, semuanya lahir dan besar di wilayah Boston. Dua saudara perempuannya menjadi biarawati, begitu pula bibinya dari pihak ibunya. Adik laki-laki ayah saya juga berada di seminari dan berhenti setelah 9 tahun, tepat sebelum mengucapkan kaul terakhirnya. Nenek saya akan bangun saat fajar untuk berpakaian dan mendaki bukit ke gereja lokal untuk misa pagi hari sementara seluruh rumah sedang tidur. Saya ingat dia sebagai wanita yang sangat tegas, baik hati, cantik, dan kuat, dan agak dalam - tidak biasa pada masa itu. Saya yakin dia tidak pernah mendengar menyebutkan Islam, dan semoga Tuhan menilai dia atas keyakinan yang dia pegang di dalam hatinya. Banyak yang tidak pernah mendengar Islam berdoa kepada Yang Esa dengan naluri, meskipun mereka mewarisi label dari berbagai denominasi dari nenek moyang mereka.

Saya terdaftar di sekolah taman kanak-kanak Katolik pada usia empat tahun dan menghabiskan 12 tahun berikutnya dalam hidup saya dikelilingi oleh indoktrinasi trinitas dosis tinggi. Salib ada di mana-mana, sepanjang hari - pada para biarawati itu sendiri, di dinding kelas, di gereja yang kami hadiri hampir setiap hari, dan di hampir setiap kamar di rumah saya. Belum lagi patung dan gambar suci - di mana-mana Anda melihat ada bayi Yesus dan ibunya Maria - terkadang bahagia, terkadang sedih, namun selalu putih klasik dan Anglo ditampilkan. Beragam gambar malaikat dan orang kudus akan muncul, tergantung pada hari raya.

Saya memiliki kenangan yang jelas saat memetik lilac dan lili lembah dari halaman kami untuk membuat karangan bunga yang saya tempatkan di vas di dasar patung Bunda Maria terbesar di lorong lantai atas di samping kamar tidur saya. Di sana saya akan berlutut dan berdoa, menikmati aroma menyenangkan dari bunga yang baru dipetik dan merenungkan dengan tenang betapa indahnya rambut kastanye Maria yang panjang tergerai. Saya dapat dengan tegas menyatakan bahwa saya tidak pernah sekalipun berdoa KEPADA DIA atau merasa bahwa dia memiliki kekuatan untuk membantu saya. Hal yang sama juga terjadi ketika saya memegang tasbih di malam hari di tempat tidur. Saya mengulangi permohonan ritual Bapa Kami dan Salam Maria dan Kemuliaan bagi Bapa dan Putra dan Roh Kudus, sambil melihat ke atas dan berkata dengan hati saya yang sejati — saya tahu hanya Engkau, Yang Mahakuasa Anda-saya hanya mengatakan hal ini karena itu semua yang pernah saya pelajari.

Pada hari ulang tahun saya yang kedua belas, ibu saya memberi saya sebuah Alkitab. Sebagai umat Katolik, kami tidak didorong untuk membaca apa pun kecuali Katekismus Baltimore kami, yang disetujui oleh Vatikan. Setiap introspeksi komparatif ditolak dan diremehkan. Namun saya membaca dengan sungguh-sungguh, mencari tahu apa yang saya harapkan dari sebuah cerita dari dan tentang pencipta saya. Saya semakin bingung. Buku ini jelas merupakan karya manusia, berbelit-belit dan sulit untuk dipahami. Namun, sekali lagi, hanya itu yang tersedia.

Kehadiran saya di gereja yang setia sebelumnya menurun pada pertengahan masa remaja saya, seperti norma untuk generasi saya, dan pada saat saya mencapai usia dua puluhan, saya pada dasarnya tidak memiliki agama formal. Saya banyak membaca tentang Budha, Hindu dan bahkan mencoba gereja Baptis setempat selama beberapa bulan. Mereka tidak cukup untuk menarik perhatian saya, yang pertama terlalu eksotis dan yang terakhir terlalu provokatif. Namun selama bertahun-tahun tidak berlatih secara formal, hari tidak pernah berlalu ketika saya tidak "berbicara dengan Tuhan" terutama ketika saya tertidur saya akan selalu mengucapkan terima kasih atas semua berkat saya dan mencari bantuan untuk masalah yang saya alami. Itu selalu sama dengan SATU-SATUNYA yang saya tuju, yakin Dia mendengarkan dan yakin akan cinta dan perhatian-Nya. Tidak ada yang pernah mengajari saya tentang ini; itu adalah naluri murni.

Yang lain

Dalam persiapan saya untuk gelar master saya pertama kali mendengar tentang Alquran. Sampai saat itu, seperti kebanyakan orang Amerika, saya hanya tahu tentang "orang Arab" sebagai predator gelap yang misterius yang keluar untuk menjarah peradaban kita. Islam tidak pernah disebutkan - hanya orang Arab yang bermuka masam dan kotor, unta dan tenda di padang pasir. Sebagai seorang anak di kelas agama, saya sering bertanya-tanya siapakah orang lain? Yesus berjalan di Kaana dan Galilea dan Nazareth, tetapi dia memiliki mata biru - siapakah orang-orang lainnya? Saya merasa ada mata rantai yang hilang di suatu tempat. Pada tahun 1967 selama perang Arab-Israel, kami semua melihat orang lain untuk pertama kalinya, dan mereka jelas dipandang oleh sebagian besar sebagai musuh. Tetapi bagi saya, saya menyukai mereka, dan tanpa alasan yang jelas. Sampai hari ini saya tidak dapat menjelaskannya, kecuali untuk sekarang menyadari bahwa mereka adalah saudara Muslim saya.

Saya berusia sekitar 35 tahun ketika saya membaca halaman pertama Alquran. Saya membukanya dengan tujuan untuk melihat-lihat santai untuk mengenal agama penduduk di wilayah tempat saya mengambil gelar Magister. Tuhan menyebabkan kitab itu terbuka untuk Surat al-Mu'minun (The Believers) ayat 52-54:

“Sesungguhnya ini bangsamu adalah satu bangsa dan Aku Tuhanmu jadi jagalah kewajibanmu kepada-Ku. Tapi mereka memisahkan komando mereka menjadi sekte, masing-masing bersukacita karena keyakinannya. Jadi biarkan mereka dalam kesalahan mereka sampai suatu waktu. " (Al-Quran 23: 52-54)

Dari bacaan pertama, saya tahu bahwa ini pasti kebenaran- jelas dan kuat, mengungkapkan esensi dari seluruh umat manusia dan memverifikasi semua yang telah saya pelajari sebagai jurusan Sejarah. Penolakan umat manusia yang menyedihkan terhadap kebenaran, persaingan sia-sia mereka yang tiada henti untuk menjadi istimewa, dan pengabaian mereka akan tujuan keberadaan mereka semuanya dikemukakan dalam beberapa kata. Negara bangsa, kebangsaan, budaya, bahasa - semua merasa superior, padahal sebenarnya, semua identitas ini menutupi satu-satunya realitas yang harus kita bersukacita dalam berbagi - yaitu untuk melayani satu tuan, YANG MENCIPTAKAN segalanya dan Yang memiliki segalanya.

Saya Masih Mengasihi Yesus dan Maria

Sebagai seorang anak saya biasa mengucapkan kalimat “Maria yang Suci, Bunda Allah, doakanlah kami yang berdosa, sekarang dan pada saat kematian kami, Amin,” ditemukan dalam doa “Salam Maria”. Sekarang saya melihat betapa Maria telah difitnah oleh kesalahpahaman tentang dirinya sebagai ibu dari ketuhanan. Cukup melihatnya sebagai wanita terpilih di atas semua wanita untuk melahirkan nabi besar Yesus melalui Kelahiran Perawan. Ibu saya sering kali membela permohonan bantuan Maria yang terus-menerus dengan menjelaskan bahwa dia juga seorang ibu dan memahami kesedihan seorang ibu. Akan jauh lebih berguna bagi ibu saya dan semua orang lain untuk merenungkan bagaimana Maria yang paling murni difitnah oleh orang-orang Yahudi pada masanya dan dituduh melakukan dosa yang paling keji, percabulan. Mary menanggung semua ini, mengetahui bahwa dia akan dibenarkan oleh Yang Mahakuasa, dan bahwa dia akan diberi kekuatan untuk menanggung semua fitnah mereka.

Pengakuan iman Maria dan kepercayaan pada belas kasihan Tuhan ini akan memungkinkan seseorang untuk mengenali posisinya yang paling mulia di antara wanita, dan pada saat yang sama menghilangkan fitnah dengan menyebut dia ibu Tuhan, yang merupakan tuduhan yang bahkan lebih buruk daripada tuduhan orang-orang Yahudi di waktunya. Sebagai seorang Muslim Anda mungkin mencintai Maria dan Yesus, tetapi untuk lebih mencintai Tuhan akan membuat Anda mendapatkan Surga, karena Dialah yang peraturannya harus Anda patuhi. Dia akan menilai Anda pada hari ketika tidak ada orang lain yang dapat membantu Anda. Dia menciptakan Anda, dan Yesus, dan ibunya yang terberkati, Maria, sebagaimana Dia menciptakan Muhammad. Semua mati atau akan mati - Tuhan tidak pernah mati.

Yesus (`Isa dalam bahasa Arab) tidak pernah mengklaim sebagai Tuhan. Sebaliknya, ia berulang kali menyebut dirinya diutus. Saat saya melihat kembali kebingungan yang saya alami di masa muda saya, akarnya terletak pada klaim gereja bahwa Yesus lebih dari yang dia akui sendiri. Para bapa gereja merumuskan doktrin untuk menemukan konsep Tritunggal. Terjemahan yang membingungkan dari Taurat dan Injil [Injil] yang asli (kitab suci yang diberikan kepada Musa dan Yesus) yang merupakan inti dari masalah Tritunggal.

Kenyataannya, cukup dengan menyatakan bahwa Yesus adalah seorang nabi, ya, seorang utusan yang datang dengan firman Dia yang mengutusnya. Jika kita memandang Yesus, semoga rahmat dan rahmat Tuhan menyertainya, dalam terang yang benar ini, mudah untuk kemudian menerima Muhammad, semoga rahmat dan berkat Tuhan menyertainya, sebagai adik laki-lakinya yang datang dengan misi yang sama. - memanggil semua untuk menyembah Yang Mahakuasa, Yang menciptakan segalanya dan kepada siapa kita semua akan kembali. Tidak ada konsekuensi apa pun untuk memperdebatkan ciri fisik mereka. Arab, Yahudi, Kaukausia, mata biru atau coklat, rambut panjang atau pendek - semuanya sama sekali tidak relevan dengan pentingnya mereka sebagai pembawa pesan. Kapanpun saya memikirkan Yesus sekarang, setelah mengetahui tentang Islam, saya merasakan keterhubungan yang dirasakan seseorang dalam keluarga bahagia - keluarga orang percaya. Anda lihat Yesus adalah seorang "Muslim", yang tunduk kepada Tuhannya di atas.

Yang pertama dari "Sepuluh Perintah" menyatakan:

1. Akulah Tuhan, Allahmu, janganlah kamu memiliki allah palsu di hadapan saya.

2. Jangan menyebut nama Tuhan allahmu dengan sembarangan.

Siapapun yang mengetahui arti sebenarnya dari “la ilaha ill-Allah” (tidak ada Tuhan selain Tuhan) akan segera mengenali kesamaan dalam kesaksian ini. Kemudian kita benar-benar dapat mulai menyatukan kisah nyata dari semua nabi dan mengakhiri distorsi.

Perjalanan Saya ke Islam

Butuh waktu tiga tahun penuh untuk mencari dan mempelajari Alquran sebelum saya siap untuk menyatakan bahwa saya ingin menjadi seorang Muslim. Tentu saja saya takut akan perubahan pakaian dan kebiasaan, seperti berkencan dan minum-minum yang sudah biasa saya lakukan. Musik dan tarian adalah bagian besar dari hidup saya, dan bikini serta rok mini adalah klaim ketenaran saya. Sementara itu, saya tidak memiliki kesempatan untuk bertemu dengan seorang Muslim pun, karena tidak ada seorang pun di daerah saya kecuali beberapa imigran yang hampir tidak dapat berbicara bahasa Inggris satu jam perjalanan jauhnya di satu-satunya masjid di negara bagian pada saat itu. Ketika saya pergi ke Sholat Jumat untuk mencoba dan memeriksa apa yang saya pertimbangkan, saya akan menerima tatapan sembunyi-sembunyi karena saya mungkin dicurigai sebagai mata-mata seperti yang terjadi, dan masih, di sebagian besar pertemuan Islam. Tidak ada satu pun Muslim Amerika yang tersedia untuk membantu saya dan, seperti yang saya katakan, semua populasi imigran agak dingin.

Di tengah fase kehidupan saya ini, ayah saya meninggal karena kanker. Saya berada di samping tempat tidurnya dan benar-benar menyaksikan malaikat maut mengangkat jiwanya. Dia dicekam oleh rasa takut saat air mata mengalir di pipinya. Kehidupan mewah, kapal pesiar, klub pedesaan, mobil mahal... untuk dia dan ibunya, semua hasil dari pendapatan bunga, dan sekarang semuanya berakhir.

Saya merasakan keinginan tiba-tiba untuk masuk Islam dengan cepat, sementara masih ada waktu, dan untuk mengubah cara saya dan tidak terus secara membabi buta mencari apa yang saya yakini sebagai kehidupan yang baik. Tak lama kemudian saya datang ke Mesir, dan terlibat dalam perjalanan panjang yang lambat melalui keajaiban bahasa Arab dan menemukan kebenaran yang jelas - Tuhan itu Esa, Yang Kekal Abadi; Yang tidak pernah lahir atau melahirkan dan tidak ada sama sekali yang seperti Dia.

Kesetaraan yang dihasilkan juga di antara manusia yang paling membuat saya tertarik pada agama itu. Nabi Muhammad, semoga rahmat dan berkah Tuhan besertanya, berkata bahwa manusia seperti gigi sisir - semuanya sama, yang terbaik adalah yang paling saleh. Dalam Al Qur'an, kita diberitahu bahwa yang terbaik adalah yang saleh. Kesalehan melibatkan cinta dan takut akan Tuhan saja. Namun sebelum Anda benar-benar bisa menjadi saleh, Anda harus belajar siapa Tuhan itu. Dan mengenal Dia berarti mencintai Dia. Saya mulai belajar bahasa Arab untuk membaca firman Allah dalam bahasa Arab saat diturunkan.

Belajar Alquran telah mengubah setiap aspek hidup saya. Saya tidak lagi ingin memiliki kemewahan duniawi; baik mobil, pakaian, atau perjalanan tidak dapat memikat saya ke dalam jaring hasrat yang sia-sia yang telah saya hadapi sebelumnya. Saya menikmati kehidupan orang percaya yang cukup baik; tapi seperti yang mereka katakan… itu tidak lagi tertanam di hati ... hanya di tangan. Saya tidak takut kehilangan mantan teman atau kerabat saya - jika Tuhan memilih untuk mendekatkan mereka, biarlah, tetapi saya tahu bahwa Tuhan memberi saya apa yang saya butuhkan, tidak lebih - tidak kurang. Saya tidak merasa cemas atau sedih lagi, saya juga tidak merasa menyesal atas apa yang telah berlalu, karena saya aman dalam perawatan Tuhan - SATU-SATUNYA yang selalu saya kenal tetapi tidak tahu nama-Nya.

Sebuah Doa Untuk Amerika

Saya berdoa kepada Tuhan Yang Mahakuasa agar setiap orang Amerika mendapat kesempatan untuk menerima pesan Keesaan Tuhan dengan cara yang sederhana dan lugas… Orang Amerika, sebagian besar, sangat kurang informasi dalam hal mengoreksi teologi Islam. Stres hampir selalu pada politik, yang berfokus pada perbuatan laki-laki. Sudah saatnya kita berkonsentrasi pada perbuatan para nabi yang semuanya datang untuk menuntun kita keluar dari kegelapan dan menuju terang. Tidak ada keraguan bahwa kegelapan sedang mendominasi malaise yang mempengaruhi Amerika sekarang. Terang kebenaran akan melayani kita semua, dan apakah seseorang memilih untuk mengikuti jalan Islam atau tidak, tidak ada keraguan bahwa menghalangi atau menghalangi orang lain untuk mengikutinya pasti akan membawa kesengsaraan lebih lanjut. Saya sangat peduli dengan masa depan negara saya yang sehat, dan saya sangat yakin bahwa belajar lebih banyak tentang Islam akan meningkatkan peluang harapan saya terpenuhi.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama