Drakula Adalah Kisah Nyata yang Dimanipulasi Menjadi Fiksi

Fikroh.com - Saudaraku, jangan kaget dengan apa yang kalian baca tentang Dracula, kata itu jelas dan dengan sendirinya, dengan makna yang terlintas di benak kita, vampir yang hidupnya telah diabadikan lewat film-film sepanjang abad yang lalu, serta legenda dan ceritanya yang masih kaya materi yang mengobarkan imajinasi para sastrawan fiksi ilmiah, begitulah kita lihat sejauh ini Dalam serial, film, dan bahkan film anime dan kartun.

Ketika nama Drakula atau (Pangeran Vlad) disebutkan, yang terlintas dalam pikiran adalah legenda Drakula, seorang vampir yang menghisap darah korbannya di malam hari, dan dapat berubah menjadi kelelawar dan menjadi serigala dll. Semua ini tidak masuk akal, tetapi kenyataannya Drakula adalah karakter yang nyata.

Dia tinggal di Rumania, dan dia adalah seorang pangeran, dan dia adalah seorang vampir, tetapi melalui pembunuhan dan penyiksaan terhadap orang-orang yang tidak bersalah tanpa belas kasihan dan menikmatinya dengan melihat mereka kesakitan sebelum mereka mati.

Tetapi kebenaran besar yang disembunyikan oleh Tentara Salib Barat dari kita adalah (bahwa Drakula yang menganggapnya sebagai pahlawan nasional di Rumania, dan bahwa dia adalah penyelamat Tentara Salib Eropa dari serangan dan penaklukan Muslim Utsmaniyah. Namun mereka dipermalukan oleh kaum Muslimin.

Dan berikut ini adalah kisah nyata dari vampir Drakula.

Awalnya di Rumania.

Walachia Romawi dan Moldavia terletak di utara Sungai Danube, dikelilingi oleh tiga negara besar,Polandia - Hongaria - kekhalifan Ottoman), jadi mereka berdasarkan lokasi geografis yang ditempati oleh dua aliansi negara ini pada waktu dan pada waktu lain menurut apa yang mereka rasakan dan menurut keadaan apa yang menyarankan, dan mereka tidak berhenti bertempur di antara mereka.

Kontak pertama Ottoman dengan negara ini terjadi pada masa pemerintahan Sultan Bayezid tahun (1393 M), ketika dia menaklukkan Marhaba kepada Sultan Ottoman pada masa pemerintahan (Mercia the First) - sebagai hukuman atas solidaritasnya dengan Serbia dalam mencoba mengambil kembali Adrianopel dari Ottoman dan partisipasinya dalam Pertempuran Kosovo bersama dengan orang-orang Kristen pada tahun (1389 M) - dan ketika Pertempuran Nicopolis pecah  Pada tahun (1396 M) Mercia berperang di pihak orang Kristen.

Kemudian ia mendeklarasikan kemerdekaannya setelah kekalahan Bayezid di Ankara pada tahun 1402 M.

 - Tapi Sultan Mehmed I merebut kembali pada tahun (1416 M), dan upeti pun dibayarkan kepadanya. Sejak saat itu Mercia dan penerusnya mendapati diri mereka terikat pada roda ketergantungan Ottoman. 

Dan Pinggiran kota bagian selatan menjadi sasaran pemerintahan Ottoman pada akhir abad ke-14, Sejak saat itu mereka ini menjadi tunduk pada Ottoman, memberi mereka upeti tahunan.

Lantas bagaimana kisah nyata Dracula?

Apa poin yang sengaja dilenyapkan dan dihapus dari cerita ini?

Dracula adalah pangeran Romawi Vlad Tepes (Vlad IV), yang gelar terkenalnya berarti anak Setan. (Vlad Tepes) lahir di Romania pada bulan November 1431 M di kota (Sighiouchoara)

Pada tahun yang sama, Raja Hongaria (Sigismund) menunjuk ayahnya (Dracule) sebagai gubernur militer Transylvania (Fellakh dalam bahasa Turki).

Vlad Tepes (Vlad IV) dianggap sebagai pahlawan nasional di Rumania karena keberhasilannya Dalam menahan invasi Ottoman ke Eropa, sementara:.Dia memerintah Rumania antara 1456 M dan 1462 M, yang dikenal karena perlakuan brutal dengan pejabat korup dan pencuri, terutama terhadap musuh-musuhnya. 

Dan Nama (Dracula) diberikan kepadanya sehubungan dengan ayahnya (Dracule), seperti kata Dracula berarti (anak Setan), dikenal dalam sumber-sumber Turki sebagai (Kazakli Voivoda), orang gila - juga disebut (penyulaan) karena ia adalah orang pertama yang menggunakan penyulaan sebagai alat eksekusi untuk menyiksa korban dan orang Hongaria menyebutnya (Tukang Danging Manusia) dalam sumber bahasa Inggris sebagai (Vlad the Dragon Vlad III the Impaler) karena dia mengambil naga sebagai lambangnya, dan Vlad the Walshi, Vlad Dracul, dia juga disebut (the Impaler) karena berada di antara mereka yang menggunakan penusuk (tiang kayu atau besi digunakan di masa lalu untuk mengeksekusi penjahat Dengan menusuknya dari anusnya dan keluar dari atas) sebagai alat eksekusi.

Pada tahun (1433 M), Emir Al-Falakh (Vlad), yang dijuluki (Dracule - berarti Setan) (1432 M - 1446 M) mengakui kedaulatan Kekhalifahan Ottoman, menyingkirkan perang yang tidak pernah diragukan oleh keseriusan konsekuensinya. Namun, penyerahan ini hanya bersifat luar dan sementara.

Pada tahun 1444 M, Paus mengundang raja-raja Eropa untuk memobilisasi aliansi Tentara Salib melawan Kekaisaran Ottoman untuk mengusir Turki dari Eropa dan mendorong mereka ke Anatolia.

Murad II akan kembali menduduki Kesultanan setelah desakan negarawan untuk menghadapi bahaya Tentara Salib yang mengancam entitas negara dan ketidakmampuan putranya (Muhammad II) untuk mengurus masalah karena masa mudanya. 

Sultan Murad II kembali ke Kesultanan dan memimpin pasukan Ottoman dan bertemu dengan tentara Aliansi Tentara Salib di Varna pada tahun ( 848 H - 1444 M) dan mampu mengalahkan tentara Salib dan membunuh raja Hongaria (Ladislas II) dan menggusur pasukan Sekutu. 

Sebagai hasil dari pertempuran ini, (Dracule the Father) menyerah pada Sultan (Murad II) dan berjanji untuk tidak melawannya, dan untuk memastikan bahwa (Dracule the Father) memenuhi apa yang dia janjikan, Sultan Murad II menyandera dua anaknya di istananya (Vlad Tibis - Raul, dijuluki Prado) untuk menjamin Kesetiaan Emir Al-Falakh kepada Kekaisaran Ottoman.

Pada tahun (866 H - 1462 M), penaklukkan kota (Amistaris) di bawah kendali orang Genoa, dan kemudian dia menaklukkan kota (Sinop) dan kota (Trabzon), yang dimasukinya tanpa perlawanan yang kuat, dan menangkap rajanya, anak-anaknya dibawa ke (Konstantinopel).

Ketika sultan mendekati perbatasan Fellakh (Rumania), dia mengirim delegasinya yang menawarkan kepada Sultan penyerahan dan pembayaran upeti tahunan sebesar sepuluh ribu Duca, dan keputusan itu di terima dengan persyaratan yang ditetapkan dalam perjanjian pada tahun 1393 M, yang telah disepakati antara Emir Fellakh di antara Sultan Bayezid, Sultan Mehmed menerimanya dan kembali dengan pasukannya

Ketika Sultan Muhammad kembali ke kota dan mengetahui bahwa Emir Al-Falakh (putra drakula) telah melawan Muslim di negaranya, pedagang dan non-pedagang, kekejaman yang mengerikan dalam pembunuhan, penahanan dan perampasan uang, jadi Sultan Muhammad besiap kembali memimpin pasukannya untuk kembali ke Bulgaria 

Dan menjadi jelas bahwa tawaran yang dibuat oleh (Drakula) kepada Sultan Mehmed hanyalah sarana untuk mengulur waktu, menyelesaikan persiapan tempurnya, dan mengkoordinasikan kerja sama antara dia dan Raja Hongaria untuk perang umat Islam.

Sultan Mehmed mengetahui perjanjian (Drakula) dan Raja Hongaria tentang siasat mereka dan mengirim delegasi untuk mengklarifikasi realitas situasi tersebut terhadap (Drakula) namun delagasi yang dikirim oleh sultan sia-sia belaka. 

kemudian Kekaisaran Ottoman menyerang negara Rumania dengan kemenangan dan sultan membebaskan puluh ribu tahanan Muslim. Ketika sultan berada di hadapan Drakula beliau memerintahkan mereka untuk mengangkat serban mereka untuk menghormatinya, Ketika mereka menolak permintaannya, yang bertentangan dengan tradisi mereka, sultan memerintahkan agar serban mereka dipaku di kepala mereka dengan paku besi untuk memberikan hukuman yang tidak mematuhinya, Dan Sultan Mehmed melanjutkan perjalanannya untuk memasuki (Bukares) dan menemukan di sekitar kota mayat para tahanan Muslim yang diambil oleh Dracula dari Bulgaria, dan dia membunuh merek semua. 

Drakula melarikan diri ke Hongaria dan menetap disana selama 15 tahun (beberapa sumber menyebutkan bahwa ia tetap menjadi tawanan raja Hongaria - dan dikatakan bahwa ia menikah dengan keluarga kerajaan Hongaria).

Pada tahun 1476, (Dracula Jr.) mampu mengumpulkan pasukan untuk memulai perang guna memulihkan kerajanya dan kerajaan ayahnya, dan beberapa sumber menunjukkan bahwa dia dikalahkan dan dibunuh di tangan Ottoman, dan dikatakan dalam sumber lain bahwa dia dibunuh oleh salah satu pengikutnya dan itu terjadi pada tahun (1476 M) dan kepalanya ada di negara itu. Itulah akhir dari kekejamannya.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama