Sultan Abdülhamid II Pernah Melarang Prancis Tayangkan Teater Nabi Muhammad

Fikroh.com - Pada abad 19 Masehi Sultan Turki Utsmaniyyah (Ottoman) Abdülhamid II berusaha keras untuk melarang drama teater yang menargetkan Nabi Muhammad dan Islam di Prancis selama Zaman abad Pencerahan melalui kedutaan Turki di tanah Eropa.

Zaman Reformasi dan Pencerahan di Eropa memunculkan gagasan "memahami Timur dengan benar" di kalangan intelektual Barat. Akibatnya, mereka ingin mengembangkan simpati terhadap Islam dan estetika serta budaya Utsmaniyah. Dengan pengaruh duta besar Ottoman, Turki yang disebut "Turquerie" dimulai pertama kali di Prancis dan kemudian di negara-negara Eropa lainnya, ketakutan terhadap Muslim pada abad sebelumnya digantikan oleh kekaguman.

Meski demikian, permusuhan fanatik baik di kalangan masyarakat maupun intelektual selalu ada. Di Eropa, representasi dan drama teater melawan Islam atau Ottoman adalah contoh kasusnya, yang mencerminkan permusuhan ini. Ada banyak dokumen dalam arsip Ottoman yang menunjukkan bahwa drama-drama ini dihapus dari panggung atau tidak dipentaskan sama sekali, atas permintaan duta besar Ottoman dan dengan cara diplomatik.

Upaya Sultan Abdülhamid II

Utsmaniyah berjuang untuk mengakhiri fanatisme siklis ini, khawatir bahwa hal itu akan merugikan negara-negara dan orang-orang Muslim. Sultan Abdülhamid II, yang sangat mementingkan menjaga prestise kekhalifahan Islam, cukup sensitif dalam hal ini.

Abdülhamid II adalah seorang sultan yang berlangganan hampir semua surat kabar Eropa dan membacanya dalam upaya untuk mengetahui apa yang sedang terjadi di dunia. Penyair Prancis terkenal, dramawan Marquis Henri de Bornier menulis sebuah drama berjudul "Mahomet" ("Muhammad"), yang memuat pernyataan yang merendahkan tentang Nabi Muhammad dan Islam. Setelah membaca di sebuah surat kabar Perancis bahwa lakon ini akan dipentaskan di Paris, Sultan Abdülhamid II segera mengirimkan surat instruksi ke kedutaan Ottoman di Paris pada tahun 1888.

"Melihat bahwa karya teatrikal yang ditulis menentang Islam akan dipentaskan di Teater Comedie-Française di Paris, jelas bahwa pertunjukan semacam itu, yang akan berdampak buruk bagi umat Islam, tidak akan disetujui oleh negara Prancis. , "bunyi surat itu, meminta pencegahan dalam wacana diplomatik yang lembut.

Duta Besar Ottoman untuk Paris Mahmud Esad Pasha bertemu dengan para birokrat Prancis dan usahanya terbukti berhasil dalam menunda pementasan drama tersebut selama setahun. Namun, pada bulan Maret 1890, krisis diplomatik pecah ketika Gedung Pentas Comedie-Française memasukkan kembali drama itu ke dalam repertoarnya. Kementerian Luar Negeri Prancis menyatakan bahwa tidak ada elemen dalam permainan melawan Islam dan Nabi Muhammad, memastikan bahwa drama itu tidak akan dipentaskan di Aljazair dan Tunisia, yang merupakan koloni Prancis saat itu.

Sementara itu, Sultan Abdülhamid II secara pribadi bertemu dengan Gustave Olivier Lannes de Montebello, duta besar Prancis untuk Istanbul, bersikeras agar drama tersebut dihapus. Setelah duta besar yang cerdik memperingatkan Perdana Menteri Charles de Freycinet, pementasan drama itu dilarang oleh pemerintah, tidak hanya di gedung pentas Comedie-Française tetapi di seluruh Prancis.

Karena larangan di Prancis, Bornier setuju atas tawaran Teater Lyceum di London untuk mementaskan permainannya di Inggris, yang dianggap lebih maju dalam kebebasan. Saat itu, Menteri Luar Negeri Ratu Victoria adalah Robert Gascoyne-Cecil, alias Lord Salisbury, yang dikenal karena hubungan persahabatannya dengan Kekaisaran Ottoman. Sekali lagi, atas permintaan sultan, duta besar Turki datang melobby Lord Salisbury dan berhasil melarang pertunjukan itu di Inggris.

Permainan Bornier bukanlah satu-satunya

Drama Ini bukan satu-satunya drama yang diperjuangkan oleh Sultan Abdülhamid II untuk tidak naik panggung, melalui sarana diplomatik. Pada tahun 1893, sultan diberi tahu bahwa drama yang disebut "Mehmed II" akan dipentaskan di Roma, dan dia memerintahkan pemerintah untuk mengajukan permohonan ke Kementerian Luar Negeri Italia dan untuk meminta jaminan bahwa drama tersebut akan dihapus jika berisi elemen penghinaan tentang Sultan Mehmed II, juga dikenal sebagai Mehmed the Conqueror, atau Islam.

Setelah teater ingin mementaskan drama penyair dan penulis drama Inggris William Percy yang menulis "Mahomet and His Heaven" (hidup pada abad 17) di Paris pada tahun 1900, namun nama drama itu diubah dan pertimbangan terhadap Islam, yang dapat menyebabkan kesalahpahaman, di dalamnya dihapus setelah intervensi kedutaan Ottoman di Paris. Namun, perlu dicatat bahwa tidak satu pun dari intervensi oleh Kekaisaran Ottoman ini menyebabkan kegemparan di dunia atau menyebabkan deklarasi perang. Juga, tidak ada persekusi yang menyerang orang-orang yang menulis drama tersebut.

Coreng hitam pada nama Voltaire

Sebelumnya pada abad 18 masehi penghinaan dari filsuf dan sastrawan Prancis Voltaire (meninggal pada 1778) yaitu pemikir dan penulis, yang dianggap sebagai salah satu pencetus Zaman Pencerahan, menulis sebuah lakon berjudul "Le fanatisme, ou Mahomet le Prophete" ("Fanatisme, atau Mahomet sang Nabi"). Pandangan Voltaire tentang Islam umumnya negatif, dan dia berpikiran kitab suci Alquran mengabaikan hukum fisika dan Nabi Muhammad berfantasy. Mendorong humanisme Pencerahan dan toleransi ke latar belakang drama ini, Voltaire menarik perhatian dengan permusuhan fanatik. 

Meskipun di kemudian hari dia mengubah sebagian besar gagasannya tentang Islam, bahkan menghargai dan memuji Nabi Muhammad, drama ini, yang sarat dengan disinformasi, adalah salah satu faktor terpenting dalam pandangan sebelumnya tentang Islam dan Nabi Muhammad di Eropa. 

Drama tersebut menggambarkan pernikahan nabi dengan Zaynab binti Jahsh dalam gaya vulgar yang sampai pada fitnah. Dalam sepucuk surat kepada Raja Frederick dari Prusia ketika dramanya dicetak, Voltaire mengakui bahwa drama itu tidak ada hubungannya dengan fakta sejarah. Dia berkata bahwa tujuannya adalah untuk memberitahu kejahatan fanatisme dan bahwa dia percaya bahwa toleransi beragama akan membangun persaudaraan.

Ketika drama Voltaire dipentaskan pada tahun 1742, tahun yang sama dengan penerbitannya, Katolik Jansenis menolak dengan alasan itu mengganggu agama. Reaksi oposisi meningkat dan permainan itu dihapus dari panggung. Meskipun ia seorang pembangkang, Voltaire membuat permainannya dikuduskan oleh Paus Benediktus XIV yang anti-Jansenis dan lolos dari masalah ini. Sultan Abdülhamid II juga melarang publikasi karya Voltaire di tanah Ottoman.

Tindakan fanatik Voltaire dikritik oleh banyak intelektual Eropa. Dalam otobiografinya, "Aus meinem Leben: Dichtung und Wahrheit" ("Dari Hidupku: Puisi dan Kebenaran"), Johann Wolfgang von Goethe menganggap perilaku Voltaire ini sebagai "nakal". Berdasarkan informasi yang dia peroleh tentang Nabi Muhammad, dia menekankan bahwa dia tidak pernah bisa mendefinisikan nabi sebagai penipu. 

Kritik paling keras terhadap karya Voltaire yang berhubungan dengan agama disuarakan oleh Wolfgang Amadeus Mozart sang komponis orkestra klasik legendaris. Salah satu Lagu Klasik karya Mozart yang terkenal adalah "Rondo alla Turca" menggambarkan tentang kekaguman terhadap Marching Band tentara Janissary Turki "Mehter". Mozart, yang tidak menemukan apa yang dikatakan Voltaire tentang toleransi beragama dan kebebasan beragama dengan tulus, mengatakan pada kematian Voltaire: "Penjahat jahat yang tidak saleh, Voltaire, telah mati seperti anjing". 

Demikian pula, para intelektual Ottoman terkemuka menganggap sikap Voltaire menyinggung. Misalnya, penulis Ottoman Namik Kemal mengatakan dia mempermalukan dirinya sendiri karena kesalahannya yang nyata dalam bisnis ini. Bahkan kalangan sekuler Turki terkejut bahwa seorang visioner seperti dia telah menulis drama yang begitu buruk. Mereka menunjukkan bahwa pekerjaan itu tidak ada hubungannya dengan kebenaran dan merupakan tanda hitam pada nama Voltaire. 

Disadur dari Daily Sabah.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama