Offa Rex, Raja Muslim Inggris yang Sejarahnya Disembunyikan Gereja

Fikroh.com - Dia adalah (Offa Rex), seorang raja Mercia Di Inggris, yang merupakan salah satu penguasa terbesar di Eropa pada Abad Pertengahan, tetapi Gereja membuat sejarawan mengabaikannya.. karena Islamnya, yang menyebabkan kurangnya sumber yang berbicara tentang dia meskipun kontribusinya pada penyatuan Tujuh kerajaan Anglo-Saxon dan upayanya dalam revitalisasi ekonomi dan penyebaran keamanan.

Upaya Raja Ufa di awal pemerintahannya

Pada tahun 757 M, Ufa Rex mengambil alih raja Mercia di Inggris setelah sepupunya Iselbald dibunuh oleh musuh-musuh mereka dan perang saudara meletus karena intervensi dari penggugat tak dikenal yang mengklaim hak atas raja, sehingga Ufa memenangkannya, tetapi perang ini menyebabkan keretakan internal.

Selama dia menjadi raja,  ia ingin menyatukan tujuh kerajaan selama tujuh tahun, di bawah pemerintahannya.

Tetapi persatuan ini tidak menarik bagi Vatikan dan anak buahnya dan menunjukkan permusuhan kepada Raja Ufa Rex, yang mengangab Vatikan memusuhi otoritas agama mereka, setelah berita mencapai Vatikan dan mereka memusuhinya dengan alasan bahwa Raja Ufa tidak mendukung Katolik dan ancamannya untuk meninggalkan Inggris dari Gereja Roma. 

Dia juga masuk Islam secara diam-diam, sampai Paus mengirim, agama pertama kalinya masuk agama Kristen ke inggris, 

Dan dalam sebuah misinya pada tahun 786 M, ia mengirim misionaris seniornya untuk mencoba mencegah orang Inggris untuk mememeluk Kristen untuk masuk Islam karena takut mengikuti raja populer mereka. 

Dan dengan hasutan Vatikan untuk berperang melawan Raja Ufa, yang membuatnya membangun tembok besar di perbatasan:

Antara Inggris dan dari penganut agama lain untuk melindungi negaranya.

Raja Ufa memberikam keamanan pada rakyatnya setelah upaya untuk menyatukan negara dan memberlakukan undang-undang untuk melindungi warga negara. Dia juga ingin meningkatkan tingkat sosial dan budaya mereka.

Ia tertarik pada pembangunan dan rekonstruksi sebagai upaya untuk membuat negaranya beradab dan keluar dari keterbelakangan dan kekacauan yang mendahuluinya. Usahanya berhasil berkat keberhasilan perdagangan dan perekonomian negaranya, yang membuat banyak uang komersial mengalir untuk mengatasi situasi dan reformasi.

Di antara yang paling penting dari hubungan komersialnya adalah hubungannya dengan negara Abbasiyah, yang berkembang lebih jauh karena pencegahan raja Frank, Charlemagne, dari para pedagang Inggris Yang melarang memasuki negaranya.

Karena pandangan anti-gereja Raja Ufa, Charlemagne segera membuat perjanjian perdagangan dengan Ufa ketika dia menemukan kerusakan ekonomi negaranya sebagai akibat dari boikot dan juga karena keadilan Raja Inggris dalam penerapan hukum dan komitmennya, tidak seperti apa yang biasa mereka lakukan dari raja-raja Eropa.

Ufa Rex juga tertarik pada pendidikan, tidak seperti raja-raja Eropa pada masa itu.  Ketidaktahuan berlaku di seluruh Eropa selama berabad-abad, tetapi Islam Ufa Rex membuatnya menyadari pentingnya sains dan pendidikan dalam kebangkitan bangsa-bangsa, dan dia tertarik untuk menyebarkan budaya dan sains.

Di bidang militer, Raja Ufa bekerja untuk memperkuat tentara dan melindungi negaranya, jadi dia memerintahkan pembangunan yang dikenal sebagai Tembok Besar OFFA.

Hubungan Raja Ufa dengan negara Abbasiyah sangat kuat, yang membuka jalan bagi Islamnya, meskipun kita tidak tahu bagaimana dia masuk Islam dan kisah Islamnya secara rinci.

Ini karena dia menyembunyikan masalah tersebut pada awalnya, maka para sejarawan Vatikan dan Tentara Salib sangat ingin menyembunyikan kebenaran setelah itu dengan mengabaikannya, dan bahkan mengabaikan pribadi raja itu sendiri, terlepas dari kebesarannya dalam sejarah mereka.

Raja Ufa mencetak koin baru menggantikan koin lama yang bertuliskan potretnya

Dan dia membuat mata uang barunya bertuliskan kalimat: (Tidak ada Tuhan selain allah dan tidak memiliki sekutu) di salah satu dari dua sisi

Di sisi lain: (Muhammad adalah Utusan Allah)

Ini adalah pernyataan eksplisit tentang perpindahannya ke Islam, dan tidak ada kepingan koin ini kecuali yang disimpan di British Museum dan memiliki ejaan yang salah, mungkin karena ketidaktahuan mereka yang mencetak mata uang dalam bahasa Arab.

Dan Vatikan berserta anak buahnya tidak akan tenang sampai mereka membunuh Raja Ufa, dan Paus Vatikan berkonspirasi dengan Charlemagne untuk membunuh Raja Ufa agar tidak menghentikan tujuannya. Pada hari Jumat 29 Juli 796 M / Raja Ufa di bunuh. 

Namun, dokumen mereka menunjukkan bahwa dia hanya meninggal secara tiba-tiba, dan dimakamkan di sebuah tempat kecil, tidak seperti raja Mercia yang dimakamkan di katedral mereka.

Sekitar dua abad kemudian, Raja Inggris John (1199 - 1216 M) datang dan memerintahkan pencarian makamnya untuk ditempatkan di tempat yang cocok untuk menghormatinya.

Hal ini Yang memungkinkan dia untuk menyebarkan Islam pertama di Inggris, 

Islam adalah agama yang menyerang hati dengan setiap kemungkinan logika hati dan pikiran dan melakukan tindakan dalam jiwa sehingga seluruh dunia menerangi cahaya kebenaran dan membuat orang hidup bahagia selamanya.

Inilah Pentingnya kisah Raja Offa.

Sumber:

  • Buku (The Greats Aslam) oleh Dr. Ragheb Al-Sarjani
  • Era Ufa, Raja Anglo-Saxon Inggris 757-796AD Mustafa Hassan Muhammad Al-Kanani

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama