Meneladani Semangat Belajar Syaikh Muqbil bin Hadi Al-Wadi'i, Pernah Ditolak Sang Ibu

Fikroh.com - Asy-Syaikh Muqbil bin Hadi Al Wadi’i, siapa yang tidak kenal beliau? Beliau adalah ulama hadits Yaman. Murid beliau ribuan, berasal dari segenap penjuru dunia: Mulai dari Tunisia, Aljazair, Libia, Sudan, Mesir, Syam, Negara-negara teluk, Somalia, Djibouti, Ethiopia. Kemudian dari negara-negara Barat: Britania, Perancis, Belgia, Belanda, Jerman, Amerika, Kanada. Bahkan juga banyak murid-murid beliau yang berasal dari Indonesia.

Di awal perjalanan beliau menuntut ilmu, ibu beliau tidaklah menyetujui langkah beliau untuk belajar. Sang ibu ingin beliau bekerja sebagaimana pemuda lain di kampungnya. Al Wadi’i muda tetap teguh hatinya untuk belajar. Meski tidak setuju dengan jalan yang ditempuh sang anak, ibu beliau hanya memarahinya sambil berkata, “Allahu yahdik, Allahu yahdik.. Semoga Allah menunjukimu, semoga Allah menunjukimu…”

Asy Syaikh kemudian pergi ke Saudi Arabia. Di sana beliau bekerja sebagai seorang satpam di sebuah apartemen di Kota Makkah. Malam harinya ketika tidak bekerja, beliau memanfaatkan waktu untuk belajar agama. 

Ketika dibuka pendaftaran untuk Ma’had al Haram Al Makky, beliau pun mendaftar untuk belajar di sana. Beliau belajar di ma’had kurang lebih selama enam tahun sampai akhirnya ketika dibuka pendaftaran mahasiswa baru Universitas Islam Madinah, beliau pun mendaftar dan lulus diterima menjadi mahasiswa dengan beasiswa. Beliau pun belajar dengan sungguh-sungguh.

Menurut apa yang saya dengar dari murid-murid beliau, waktu diterima sebagai mahasiswa, usia syaikh sekitar tigapuluh lima tahun. Usia yang tidak muda bagi seorang mahasiswa baru.

Di Madinah beliau belajar dengan sungguh-sungguh, bahkan beliau mengisi waktu kosong beliau dengan kuliah instisab (semacam Universitas Terbuka) sehingga ketika lulus sarjana, beliau pun lulus dengan dua gelar. Satu gelar di bidang dakwah dan ushuluddin, satunya lagi di bidang syari’ah.

Beliau cukup dikenal di kampus. Salah seorang dosen beliau, Syaikh Muhammad Al Hakim Al Mishri mengatakan, “Syaikh Muqbil bin Hadi adalah mahasiswa yang berasal dari Yaman. Nama beliau tidaklah asing di kampus, bahkan dia adalah salah seorang putra terbaik di kampus yang dikenal keikhlasannya. Beliau adalah mahasiswa yang mulia dan dikenal dengan kesungguh-sungguhannya dalam menuntut ilmu.” 

Begitu lulus sarjana, beliau pun mendaftar di program magister hadits sampai selesai. Disertasi beliau waktu itu mendapatkan pujian dari para penguji. Bahkan salah seorang dari mereka mengatakan “Ini bukanlah tesis seorang mahasiswa magister, ini adalah disertasi seorang doktor!”

Ketika beliau kembali ke Yaman, beliau pun didatangi oleh para penuntut ilmu dari berbagai dunia untuk belajar, menuntut ilmu dari beliau. Dan dari didikan beliau –yang merupakan keutamaan dari Allah subhanallah ta’ala- keluarlah puluhan ulama, dan ribuan dai yang kini berdakwah di berbagai penjuru dunia. Ini semua bermula dari keteguhan hati beliau untuk menempuh jalan yang mulia, jalan seorang penuntut ilmu.

Jadi janganlah pernah patah semangat dalam menimba ilmu. Janganlah menjadi pemuda yang cengeng, diberi sedikit tantangan langsung melempem, meninggalkan thalibul ilmi. Milikilah semangat yang membaja, hati yang kokoh untuk tetap berada di jalan ini.

Jalan penuntut ilmu dari zaman para sahabat Abdullah bin Abbas, Abu Hurairah, kemudian di zaman Imam Asy Sya’fi’i, Imam Syu’bah, Imam Al Bukhari, Imam Ahmad, dll. semuanya tidak lepas dari tantangan. Hendaknya kita tetap memiliki kemauan yang keras, cita-cita yang tinggi sebagaimana ucapan seorang penyair:

فكن رجلاً رجله في الثرى وهامة همته في الثريا

Maka jadilah seorang yang kakinya berada di atas tanah

Sedangkan cita-citanya setinggi bintang Tsurayya

Penulis: Wira Mandiri Bachrun

Referensi:

  • Abul Fida' Ma'mar bin Abdul Jalil, 2009, Asy Syaikh Muqbil bin Hadi Al Wadi'i wa Darul Hadits bi Dammaj , Shan'a: Darul Atsar.
  • Muhadharah yang disampaikan murid-murid Syaikh Muqbil: Asy Syaikh Abul Husain Hasan Ulaiwah, Asy Syaikh Abu Abdirrahman Fahd Al Adeni.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama