Kekejaman Perancis dan Legiun Armenia dalam Perang Franco-Turkish War

Fikroh.com - Kisah ini adalah kisah sebelum era Nasionalisme Turki. Pasca kekalahan Turki Utsmani (Ottoman) pada Perang Dunia 1 dengan melemahnya pasukan pemerintah pusat maka beberapa negara Eropa di kawasan berlomba menguasai daratan Anatolia tanah Air Turki. Diantaranya Yunani dan Perancis. Yunani menguasai Izmir dan maju ke pedalaman Anatolia sedangkan Perancis menguasai wilayah tenggara Turki seperi Gaziantep, Aintab, Adana dan Marash yang berdekatan dengan Suriah yang telah menjadi wilayah jajahan Perancis. Mengira perlawanan Turki akan melemah nyatanya kali ini rakyat Turki yang terjun langsung ke medan juang. Serentak rakyat pedesaan Turki mengangkat senjata mengusir penjajah dibantu oleh beberapa detasemen tentara Utsmaniyyah (Ottoman) yang tersisa karena beberapa jenderalnya tidak mau menyerah pada perjanjian damai. 

Peristiwa memilukan dalam perjuangan merebut kemerdekaan Turki diantaranya Pada tanggal 28 Maret 1920, anak-anak antara 12-14 tahun yang membawa makanan kepada gerilyawan bersembunyi di tempat penggilingan gandum Dokurcum ketika mereka melihat tentara Prancis datang.

Namun Tentara Prancis yang mengetahui tempat persembunyian mereka mendobrak pintu dan mengikat tangan mereka bersama-sama. Kemudian mereka membunuh 14 dari anak-anak yang tidak bersenjata tanpa menanyai mereka. Penduduk telah menemukan mayat anak-anak yang diikat bersama. Monumen syuhada 14 dibangun di tempat mereka. Semoga jiwa mereka beristirahat dalam damai di Jannah.

Insiden Sutcu Imam (Si Tukang Susu) Yang Mengobarkan Pertempuran Marash.

Menurut versi yang ditemukan di sumber-sumber Turki, pada malam tanggal 31 Oktober, tiga wanita Muslim yang keluar dari pemandian umum (hamam) di jalan Uzunoluk disapa oleh seorang legiuner Armenia sekutu Perancis dan dilecehkan serta dianiaya. Prajurit itu berusaha untuk merobek cadar para wanita dengan menyatakan, "Ini bukan lagi tanah Turki, Anda tidak dapat berjalan-jalan dengan kerudung di wilayah Prancis." Para wanita mulai berteriak dan meminta bantuan. Seorang tetangga, Çakmakcı Sait, yang berlari keluar tanpa membawa senjata kemudian ditembak dan dibunuh oleh legiuner Armenia. Segera setelah itu, seseorang bernama Sütçü İmam (secara harfiah berarti Imam si tukang susu) menembaki orang-orang Armenia, membunuh atau melukai (tergantung versinya) satu atau lebih tentara Legiun.

Setelah kejadian tersebut, Sütçü İmam melarikan diri dan mengungsi di desa terdekat. Pasukan dari Legiun Armenia Prancis yang tiba diduga melepaskan tembakan sebagai pembalasan terhadap warga sipil yang hadir di tempat dan juga membunuh Hüseyin, putra Zülfikar Çavuş. Tentara Prancis menangkap sepupu Sütçü İmam, Kadir, dan mengikat tangan dan kakinya dari belakang untuk disiksa dan dimutilasi, dengan memotong hidung dan telinganya. Dia meninggal karena mati lemas saat ditahan.

Ketegangan yang dipicu oleh insiden ini meningkat secara bertahap dan menyebabkan pemberontakan bersenjata melawan tentara Prancis pada Februari 1920 (Pertempuran Marash). Pejuang Gerilyawan Turki segera mengepung kedudukan Perancis di kota Marash.

Satuan Prancis pertama yang diserang adalah para perwira yang menemani korps Gendarmerie atau penjaga berjaga setempat. Kontingen garnisun Prancis di Marash, yang hanya berjumlah 2.000 orang, dipisahkan satu sama lain dalam pengepungan seluruh kota. Tidak ada komunikasi langsung antara Marash dan markas divisi dan Jenderal Dufieux hanya diberitahu tentang pemberontakan pada 31 Januari, setelah beberapa orang Armenia dari Legiun Armenia Prancis berhasil menyamar sebagai Muslim dan melintasi garis pertempuran. Dia segera menunjuk Letnan Kolonel Robert Normand untuk memimpin ekspedisi bantuan, yang terdiri dari tiga batalyon infanteri dan setengah skuadron kavaleri, ke Marash, dan mengirimkan penerbangan pengintaian udara, memberikan harapan kepada pekerja bantuan Prancis, Armenia dan Amerika yang terkepung yang membantu pasukan bantuan. 

Pada 7 Februari, unit Normand bertempur memasuki kota dan mulai membombardir posisi Turki dengan artileri berat. Keesokan harinya, dia membebaskan kolom Cornelope, yang telah bertahan selama dua minggu, dan menerobos untuk mencapai markas besar Jenderal Quérette. Yang membuat Quérette heran, Normand menceritakan bahwa dia datang dengan perintah dari Jenderal Dufieux untuk memulai evakuasi penuh dari garnisun Prancis di Marash, diikuti oleh penduduk Kristen dan Muslim yang setia. Quérette enggan menjalankan perintah seperti itu tetapi Normand menyatakan bahwa tidak ada lagi bala bantuan atau pasokan yang akan dikirim. Dengan pemikiran ini Quérette setuju untuk dievakuasi. Ironisnya, perintah untuk mengungsi datang tepat pada saat yang sama ketika kaum Nasionalis Turki sedang mengupayakan gencatan senjata: tidak lama setelah Jenderal Quérette memulai negosiasi dengan perwakilan Turki, Dr. Mustafa, ketika ia diberitahu oleh Normand untuk bersiap-siap untuk evakuasi.

Pada pukul 3:00 pagi tanggal 11 Februari, Quérette telah menghancurkan tempat pembuangan amunisi yang tersisa dan bersiap untuk menyelinap keluar di bawah kegelapan. Namun, mereka tidak dapat melakukannya dan 3.000 orang Armenia berhasil melarikan diri bersama pasukan Prancis dalam perjalanan tiga hari sejauh 75 mil (121 km) menuju İslahiye. Seribu pengungsi Armenia telah meninggal karena kelelahan dan kedinginan pada saat mereka mencapai İslahiye pada 13 Februari.

Korban Prancis dari pertempuran itu termasuk 160 tewas, 280 luka-luka, 170 hilang, dan 300 kedinginan beku.

Perancis Juga Terusir dari Gaziantep.

Museum Panorama 25 Desember di Gaziantep tenggara memberi pengunjung gambaran sekilas tentang betapa gagahnya kota itu bertempur selama Perang Kemerdekaan Turki dengan sejumlah besar pajangan, dokumen, dan barang-barang yang berasal dari masa itu.

Perang Kemerdekaan Turki terjadi dari Mei 1919 hingga Juli 1922 melawan Yunani, Armenia, Prancis, Inggris, dan Italia setelah sebagian dari Kekaisaran Ottoman diduduki oleh pasukan Sekutu setelah Perang Dunia I. Gaziantep berada di jantung front selatan perang melawan pendudukan Prancis di Anatolia selatan, yang juga didukung oleh kelompok milisi Armenia setempat. Kota itu diduduki oleh Prancis pada bulan April 1919, hanya untuk diusir setahun kemudian oleh "Pasukan Nasional" Turki yang baru dibentuk dan tidak teratur. Diperkuat oleh pasukan dari Suriah. Militer Prancis mengepung kota selama 10 bulan, menyebabkan kerusakan besar dan korban sipil. Perlawanan gigih yang dilakukan oleh para laskar mendorong Majelis Besar Nasional, badan utama Gerakan Nasional Turki selama Perang Kemerdekaan yang kemudian menjadi Parlemen modern, menganugerahi Antep dengan gelar kehormatan "gazi," atau veteran. Kota itu menyerah pada 1 Februari. 9, 1921 ke tangan tentara Nasional Turki. Ketika Gerakan Nasional Turki tumbuh dalam kekuatan dan terbukti berhasil di front Barat dan Timur, Pemerintah Prancis akhirnya mencapai kesepakatan dengan Ankara dan mengakhiri pendudukan mereka di sebagian besar wilayah mayoritas Turki yang diklaim oleh Pakta Nasional, dengan tentara Prancis terakhir pergi pada 25 Desember 1921. Sementara itu Perang dengan Yunani di Anatolia adalah cerita kesuksesan lain pasukan Nasionalis Turki yang berhasil mengusir pasukan Yunani dalam Pertempuran Dumlupinar dan Izmir. - Wikipedia Franco-Turkish War, Daily Sabah, Hasbi Sen via Düşünce Tarih.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama