Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Ini Pendapat yang Lebih Kuat Tentang Hukum Berkurban Atas Nama Orang Mati

Ini Pendapat yang Lebih Kuat Tentang Hukum Berkurban Atas Nama Orang Mati

Fikroh.com - Sering muncul pertanyaan kepada saya, “bolehkah berkurban untuk (atas nama) orang tua atau saudara yang telah meninggal dunia?” Masalah ini memang telah menjadi pembahasan para ulama sejak dulu kala. Akan tetapi, sebelum masuk pada masalah yang diperselisihkan maka hendaknya kita terlebih dahulu memisahkan mana point yang menjadi kesepakatan para ulama dan mana yang diperselisihkan.

Para ulama sepakat bahwa jika si mayyit (orang yang telah meninggal) berwasiat kepada keluarganya yang masih hidup agar berkurban atas namanya maka itu boleh dilaksanakan khusus atas nama si mayyit tadi. Atau, dia mewakafkan hartanya untuk dikurbankan atas namanya. Demikian pula kalau dia pernah bernadzar untuk kurban tapi wafat sebelum melaksanakan nadzarnya itu maka boleh bagi ahli warisnya untuk melaksanakan nadzar tersebut.

Apabila seseorang berkurban atas nama dirinya lalu menyertakan keluarganya baik yang masih hidup maupun telah meninggal dunia maka menurut pendapat yang membolehkan adanya hadiah pahala kepada mayyit hal ini diperbolehkan, apalagi kalau dari anak ke orang tuanya.

Yang jadi perbedaan pendapat adalah orang berkurban hanya atas nama orang yang telah meninggal dunia, baik itu orang tuanya maupun siapapun yang dikehendakinya, keluarga maupun bukan.

Yang jadi bahasan kita kali ini hanya fokus pada point ketiga.

Ada tiga pendapat dalam masalah ini:

Pendapat Pertama

Dibolehkan tanpa kemakruhan. Ini adalah pendapat madzhab Hanafi dan Hanbali3. Pendapat ini jadi pegangan para muhaqqiqin dan ahli tarjih di kalangan mereka seperti Ibnu Taimiyah, yang berkata dalam Majmu’ Fatawanya (26/306):

وَتَجُوزُ الْأُضْحِيَّةُ عَنْ الْمَيِّتِ كَمَا يَجُوزُ الْحَجُّ عَنْهُ وَالصَّدَقَةُ عَنْهُ وَيُضَحَّى عَنْهُ فِي الْبَيْتِ وَلَا يُذْبَحُ عِنْدَ الْقَبْرِ أُضْحِيَّةً وَلَا غَيْرَهَا

“Dibolehkan kurban atas nama mayyit sebagaimana bolehnya haji dan sedekah atas namanya. Tapi hendaknya menyembelih kurban untuk mayit itu dilakukan di rumah dan jangan di kuburan baik sembelihan kurban atau sembelihan lain.”

Pendapat ini juga didukung oleh Al-Baghawi dan Abu Hasan Al-Abbadi di kalangan Syafi’iyyah. Al-Baghawi dalam Syarh As-Sunnah (4/358) mengatakan,

(ولو ضحى عن ميت جاز)

(kalau dia berkurban atas nama mayyit maka itu boleh).

Kemudian dia mendalilinya dengan hadits Ali yang akan disebutkan nanti.

Adapun pendapat Abu Hasan Al-Abbadi dinukil oleh An-Nawawi dalam Al-Majmu’ syarh Al-Muhadzdzab.

Sedangkan di kalangan ulama madzhab Maliki ada Ibnu Al-'Arabi yang mendukung pendapat ini sebagaimana diungkapkannya dalam kitab Al-Qabs syarh Al-Muwaththa` jilid 1 hal. 647:

فعلى هذا يُستحب للرجل أن يضحي عن وليّه في وقت الأضحية، كما يستحب أن يحج عنه في وقت الحج، وأن يتصدَّق عنه في كل وقت؛ فإن منفعة فعل الحي عن الميت تصل إليه باتفاق من الأمة، وإن كان في تفصيل ذلك اختلاف، والصحيح عندي أنه يصل إليه كل عمل، وبالله التوفيق.

"Berdasarkan ini (hadits Ali -penerj) maka disunnahkan untuk berkurban atas nama walinya di waktu kurban, sebagaimana disunnahkan pula dia berhaji atas namanya di waktu haji serta bersedekah atas namanya di setiap waktu, karena manfaat dari perbuatan orang hidup bisa sampai kepada mayyit menurut kesepakatan para ulama, meski mereka ada perbedaan pendapat dalam rinciannya. Yang benar menurut pendapatku adalah setiap amal orang yang hidup bisa sampai kepada mayyit."

Dalil bagi pendapat ini ada dua, hadits dan qiyas.

Dalil hadits yang paling terkenal adalah hadits Ali bin Abi Thalib, yang diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Daud dan At-Tirmidzi, semua bermuara pada Syarik, dari Abu Hasna`, dari Al-Hakam, dari Hanasy yang berkata, Aku melihat Ali berkurban dengan dua ekor domba jantan, maka aku bertanya, “Untuk siapa ini?” Maka Ali menjawab,

أَوْصَانِي رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ أُضَحِّيَ عَنْهُ

“Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam telah berwasiat agar aku berkurban atas nama beliau.”

Dalam redaksi At-Tirmidzi, Ali mengucapkan, “Beliau (Rasulullah) memerintahkanku untuk melakukannya maka aku tidak akan meninggalkannya selamanya.”

At-Tirmidzi mengomentari hadits ini, “Hadits ini gharib, kami tidak mengetahuinya kecuali dari hadits Syarik. Sebagian ulama member keringanan untuk berkurban atas nama mayit, sementara sebagian yang lain tidak membolehkannya.”

Dalam sanad hadits ini ada Abu Hasna` yang dianggap majhul dan Syarik bin Abdullah An-Nakha'i yang hafalannya kurang bagus, serta Hanasy yang dianggap dhaif oleh sebagian ulama meski dianggap tsiqah oleh sebagian yang lain. Itulah yang menjadikan alasan para ulama melemahkan hadits ini seperti Syekh Syu'aib Al-Arnauth dalam takhrijnya terhadap sunan Abi Daud dan Musnad Ahmad, dan Syekh Al-Albani dalam Dha'if Sunan Abi Daud (kitab induk) jilid 2, hal. 371.

Hadits lain yang dijadikan dalil bagi pendapat ini adalah hadits shahih dari Aisyah (Shahih Muslim, no. 1967), Jabir (Abu Daud, no. 2795), dan Abu Rafi’ (Musnad Ahmad, no. 27190) tentang Nabi shallallahu alaihi wa sallam yang berkurban dengan dua ekor kambing, yang satu untuk beliau dan keluarg dan satu lagi untuk ummatnya yang belum berkurban. Sisi pendalilannya adalah diantara ummat beliau tentu ada yang sudah mati dan beliau berkurban atas nama mereka juga.

Dalil qiyas adalah mengqiyaskan kurban dengan sedekah, dimana mereka berpandangan bahwa sedekah atas nama mayyit itu dibolehkan dan pahalanya sampai kepadanya, demikian pula kurban atas namanya meski dia tidak mewasiatkan.

Sepertinya dalil inilah yang paling banyak diterapkan dalam kasus ini bagi kalangan yang membolehkan.

Pendapat kedua

Dibolehkan tapi makruh. Ini adalah pendapat madzhab Maliki, Khalil bin Ishaq Al-Jundi dalam Mukhtasharnya menyebutkan beberapa hal yang makruh dalam berkurban antara lain melakukannya atas nama mayit, kecuali kalau dia sudah membeli hewan itu sebelum meninggal maka hendaklah ahli waris meneruskannya. Ini sama dengan pendapat madzhab Hanafi. Bedanya madzhab Maliki memakruhkan hal itu karena tidak pernah dicontohkan oleh salaf.

Al-Baji dalam kitab Al-Muntaqa syarh Al-Muwaththa` (3/100) mengatakan

(وَقَدْ رَوَى مُحَمَّدٌ عَنْ مَالِكٍ لَا يُعْجِبُنِي أَنْ يُضَحِّيَ الرَّجُلُ عَنْ أَبَوَيْهِ الْمَيِّتَيْنِ)

(Muhammad meriwayatkan dari Malik, “Tidaklah aku sukai seseorang berkurban atas nama kedua orang tuanya yang telah meninggal”).

Muhammad di sini sepertinya adalah Muhammad bin Ibrahim bin Ziyad Al-Iskandarani yang dikenal dengan nama Ibnu Al-Mawwaz, karena Khalil bin Ishaq Al-Jundi dalam kitabnya At-Taudhih syarh Mukhtashar Ibnu Al-Hajib (3/89 terbitan Dar Al-Kutub Al-Ilmiyyah)5 mengatakan, “Malik berkata dalam Al-Mawwaziyyah,…” lalu dia menukil kalimat senada dengan Al-Baji di atas.

Inilah yang dipegang dalam madzhab Maliki bahwa berkurban atas nama mayit itu adalah makruh kecuali kalau hewannya sudah dibeli, atau diwasiatkan atau ada nadzar dari mayit yang belum terlaksana.

Pendapat ketiga.

Tidak dibolehkan kurban atas nama mayit bahkan tidak sah. Demikian pendapat dalam madzhab Asy-Syafi’i. An-Nawawi berkata dalam Minhaj At-Thalibin (hal. 321),

(ولا يضحي مكاتب بلا إذن ولا تضحية عن الغير بغير إذنه ولا عن ميت إن لم يوص بها.)

(dan tidak boleh seorang mukatab berkurban tanpa izin, juga tidak boleh berkurban atas nama orang lain tanpa izinnya, juga tidak boleh atas nama mayyit kalau dia tidak mewasiatkan untuk itu.)

[Mukatab artinya budak yang terikat perjanjian dengan tuannya akan membebaskan diri dengan mencicil pembayaran dirinya.]

Lalu Ar-Ramli dalam Nihayatul Muhtaj (8/144) menjelaskannya bahwa itu tidak sah dan tidak berlaku yaitu kurban atas nama mayyit yang tidak mewasiatkan atau telah menentukan hewan sebelum meninggal dunia.

Tarjih

Condong kepada pendapat yang membolehkan, karena selain sesuai dengan qiyas shadaqah, puasa dan haji juga adanya hadits shahih di mana Rasulullah berkurban atas nama ummatnya yang tentunya ada yang sudah meninggal kala itu. wallahu a'lam bis shawab.

Oleh: Ust. Anshari Taslim Lc