Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Biografi Khaled Mashal, Tokoh Berpengaruh Hamas yang Jadi Incaran

Biografi Khaled Mashal, Tokoh Berpengaruh Hamas yang Paling Dicari

Fikroh.com - Khaled Mashal (Arab:  خالد مشعل Khālid Mashʿal) adalah salah satu pemimpin organisasi militan Palestina Hamas. Setelah Hamas didirikan pada tahun 1987, Mashal menjadi pemimpin organisasi cabang Kuwait. Pada tahun 1992, ia menjadi anggota pendiri Biro Politik Hamas dan pada tahun 1992 ia menjadi ketuanya.

Kemudian ia menjadi pemimpin Hamas yang diakui setelah Israel membunuh Sheikh Ahmed Yassin dan penggantinya Abdel Aziz al-Rantisi pada musim semi 2004.

Di bawah kepemimpinannya, Hamas mengejutkan dunia dengan memenangkan mayoritas kursi dalam pemilihan legislatif Palestina pada 2006. Mashal kemudian mundur sebagai Ketua Biro Politik Hamas di akhir masa jabatannya pada 2017.

Perang enam hari pada tahun 1967 memaksa keluarga Mashal melarikan diri dari Tepi Barat dan sejak itu dia tinggal di bagian lain pengasingan dunia Arab. Karena alasan itu, ia dianggap sebagai bagian dari "kepemimpinan eksternal" Hamas.

Kehidupan awal dan pendidikannya

Mashal lahir pada tahun 1956 di Silwad di Tepi Barat yang diduduki. Kemudian, ia bersekolah di SD Silwad hingga kelas lima. Ayahnya, Abd al-Qadir Mashal, adalah seorang petani (fellah) dan pindah ke Kuwait pada tahun 1957 untuk bekerja di bidang pertanian dan sebagai imam. Ayah Mashal, pernah berpartisipasi dalam pemberontakan Arab 1936-1939 dengan pemimpin gerilya Palestina Abd al-Qadir al-Husayni.

Setelah Perang Enam Hari 1967, di mana Israel menduduki Tepi Barat, keluarganya melarikan diri ke Yordania dan, setelah satu atau dua bulan, mereka bergabung dengan Abd al-Qadir di Kuwait, tempat Mashal menyelesaikan sekolah menengah atas. Dia memasuki Sekolah Menengah Abdullah al-Salim yang bergengsi di awal tahun 1970-an dan bergabung dengan Ikhwanul Muslimin pada tahun 1971.

Mashal mendaftar di Universitas Kuwait pada tahun 1974, dan segera terlibat dalam politik mahasiswa. Dia memimpin daftar Keadilan Islam (qa'imat al-haq al-islamiyya) dalam pemilihan Umum Mahasiswa Palestina (GUPS) pada tahun 1977. Daftar ini didasarkan pada gerakan Islam Palestina, bagian dari Ikhwanul Muslimin. Pemilihan GUPS dibatalkan dan ia mendirikan Liga Islam untuk Pelajar Palestina (al-rabita al-islamiyya li tolaab filastin). Ia lulus dengan gelar Bachelor of Science di bidang Fisika pada tahun 1978.

Ketika berusia 19 tahun, Mashal mengunjungi Palestina yang bersejarah pada tahun 1975 selama dua bulan untuk pertama kalinya sejak pendudukan dimulai pada tahun 1967. Dia dapat melakukan perjalanan secara ekstensif di Israel dan wilayah pendudukan. Perjalanan itu memperdalam perasaannya terhadap tanah airnya dan perasaan kehilangannya pada tahun 1948 dan 1967.

Bergabunglah dengan Hamas

Setelah lulus, Mashal menjadi guru dan mengajar fisika di Kuwait hingga 1984. Pada tahun 1983, gerakan Islam Palestina mengadakan konferensi internal tertutup di negara-negara Arab, yang mencakup delegasi dari Tepi Barat, Jalur Gaza, dan pengungsi Palestina dari negara-negara Arab. Konferensi tersebut meletakkan batu pertama bagi pembentukan Hamas.

Mashal adalah bagian dari kepemimpinan proyek. Setelah 1984, dia mengabdikan dirinya untuk proyek itu secara penuh. Ketika Irak menginvasi Kuwait pada Agustus 1990, dia dan seluruh pimpinan Hamas di Kuwait pindah ke Yordania.

Mashal adalah anggota pendiri Biro Politik Hamas, dan terpilih sebagai ketua pada tahun 1996, setelah pendahulunya Mousa Mohammed Abu Marzook dipenjara pada tahun 1995.

Percobaan pembunuhan

Pada 25 September 1997, agen Mossad yang bertindak atas perintah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan kabinet keamanannya berusaha membunuhnya. Para agen memasuki Yordania dengan paspor Kanada palsu yang menyamar sebagai turis. Dua dari mereka menunggu di pintu masuk kantor Hamas di ibu kota Yordania, Amman, dan, saat Mashal masuk ke kantornya, salah satu dari mereka muncul dari belakang dan memegang alat di telinga kiri Mashal yang mengeluarkan racun yang bekerja cepat.

Pengawal Mashal curiga bahkan sebelum serangan itu dan mampu mengejar agen dan menangkap mereka. Agen lain juga ditemukan dan ditangkap. Dalam sebuah wawancara, dia menggambarkan serangan itu sebagai "suara keras di telinga saya ... seperti ledakan, seperti sengatan listrik".

Awalnya, dia mengira agen itu gagal melukainya, tetapi kemudian, dia mengalami sakit kepala parah dan mulai muntah. Dia dilarikan ke rumah sakit Yordania di mana kondisinya memburuk dengan cepat.

Segera setelah insiden itu, Raja Hussein dari Yordania meminta Netanyahu untuk menyerahkan penawarnya, mengancam akan memutuskan hubungan diplomatik dan mengadili agen Mossad yang ditahan. Netanyahu menolak, dan insiden itu dengan cepat berkembang menjadi signifikansi politik.

Dengan hubungan Israel-Yordania yang memburuk dengan cepat, Raja Hussein mengancam akan membatalkan perdamaian bersejarah tahun 1994 antara kedua negara jika Mashal meninggal. Presiden AS Bill Clinton turun tangan dan memaksa Netanyahu untuk menyerahkan penawarnya.

Kepala Mossad Danny Yatom, terbang ke Yordania, dengan persetujuan Netanyahu, membawa penawar untuk mengobati Mashal. Para dokter di King Hussein Medical Center, di mana Mashal terbaring dalam keadaan koma, mengamati gejala Mashal agar konsisten dengan overdosis opioid. Mereka memberikan obat penawar yang menyelamatkan nyawa Mashal.

Segera setelah agen Mossad dikembalikan ke Israel oleh pihak berwenang, pemimpin spiritual Hamas, Ahmed Yassin, dibebaskan dari tahanan Israel, meskipun menjalani hukuman seumur hidup. Setelah itu, lebih banyak tahanan Palestina dan Yordania yang dibebaskan oleh Israel. Pemerintah Israel dan Yordania membantah diadakannya negosiasi pertukaran tahanan.

Mashal dalam sebuah wawancara tahun 2008 mengatakan bahwa upaya untuk membunuhnya “membuat saya lebih positif tentang kehidupan. Saya menjadi lebih berani dalam menghadapi kematian. Keyakinan saya menjadi lebih kuat bahwa seorang pria tidak akan mati sampai waktunya tiba. Artinya, saya akan melakukannya. Mati saat Tuhan memutuskan, bukan saat Mossad memutuskan. Itu juga membuatku lebih teguh dalam memenuhi tanggung jawabku.”

Kemenangan pemilu

Hamas memenangkan mayoritas kursi dalam pemilihan legislatif Palestina pada 2006. Menentang tekanan dari Kuartet, Mashal mengumumkan pada 29 Januari 2006 bahwa Hamas tidak berencana untuk melucuti senjata tetapi menambahkan bahwa Hamas bersedia untuk bergabung dengan faksi Palestina lainnya dan membentuk tentara “seperti negara merdeka”. Mendengar kabar itu, menteri Pertahanan Israel Shaul Mofaz mengancam akan membunuh Mashal.

Pertukaran tahanan

Mashal terlibat dalam negosiasi kesepakatan pertukaran tahanan yang membebaskan tentara Israel yang ditangkap, Gilad Shalit, dengan imbalan lebih dari 1.000 tahanan Palestina di Israel. Shalit ditangkap di Israel dekat perbatasan Jalur Gaza selatan oleh koalisi kelompok paramiliter Palestina, termasuk Hamas, yang telah melintasi perbatasan melalui sebuah terowongan dekat perbatasan Kerem Shalom.

Pada 10 Juli 2006, Mashal menyatakan Shalit adalah seorang tawanan perang dan menuntut pertukaran tahanan untuk pembebasannya, tapi Israel menolak. Pada 18 Juni 2008, Israel mengumumkan gencatan senjata bilateral dengan Hamas yang dimulai secara resmi pada 19 Juni 2008. Kesepakatan tersebut dicapai setelah pembicaraan antara kedua kubu dilakukan dengan mediator Mesir di Kairo.

Sebagai bagian dari gencatan senjata, Israel setuju untuk melanjutkan pengiriman komersial terbatas melintasi perbatasannya dengan Gaza, melarang adanya gangguan dari kesepakatan damai tentatif, dan menurut salah satu sumber keamanan Israel, negosiasi pembebasan Shalit diperkirakan akan dilanjutkan.

Namun, pada 29 Juli 2008, Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas menyuarakan penentangan kuatnya terhadap pembebasan 40 anggota Hamas dari parlemen Palestina dengan imbalan Shalit.

Pengasingan dari Suriah

Pada bulan Februari 2012, saat perang saudara Suriah berlangsung, Mashal meninggalkan Suriah dan kembali ke Qatar. Hamas menjauhkan diri dari pemerintah Suriah dan menutup kantornya di Damaskus. Segera setelah itu, Mashal mengumumkan dukungannya untuk oposisi Suriah, yang akhirnya mendorong TV pemerintah Suriah untuk mengeluarkan perintah serangan mematikan padanya.

Mengundurkan diri

Meshaal mengundurkan diri sebagai Ketua Biro Politik Hamas pada tahun 2017. Ia digantikan oleh Ismail Haniyeh, seorang penduduk Jalur Gaza dan pemimpin pemerintah Jalur Gaza yang didominasi Hamas. Penyerahan tersebut menandai perpindahan kekuasaan dari para pemimpin Hamas yang tinggal di luar negeri kepada mereka yang tinggal di Gaza.

Mashal menggambarkan Hamas sebagai gerakan yang komprehensif. Ini adalah gerakan Islam, gerakan nasionalis, gerakan militan, gerakan politik – di samping dimensi budaya dan sosialnya, fungsi pelayanannya, dan pembangunan institusinya.

“Jadi Anda tidak bisa mengatakan bahwa Hamas hanya seorang religius, atau hanya politik, atau hanya militer, atau hanya sebuah gerakan keagamaan dan sosial,bukan, ” katanya suatu ketika. Menurutnya Hamas adalah perpaduan dari semua dimensi ini.

Bagi Mashal, Hamas mempunyai tujuan yang jelas, yakni mengakhiri pendudukan Zionis; untuk membebaskan tanah dan tempat-tempat suci; untuk merebut kembali hak-hak Palestina; untuk mengamankan pengembalian para pengungsi ke negara, tanah, dan rumah mereka; dan untuk merebut kembali Yerusalem.”

Mashal ingin negara Palestina di masa depan menjadi negara yang terbuka untuk dunia, jauh dari fanatisme, dan yang mempromosikan toleransi dan menerima semua.

Maka, tak heran jika Khaled Mashal dijuluki sebagai pejuang yang menjadi incaran pasukan Israel. Ia juga dikenal sebagai syuhada yang masih hidup, karena beberapa kali hendak dibunuh, tapi selalu gagal.

Baginya, “mati adalah saat Allah memutuskan, bukan diputuskan  oleh Mossad”. Perannya saat ini dipandang pasukan pendudukan sebagai suatu yang misterius, karena tidak ditampilkan di depan publik. Namun strategi briliannya sungguh sangat mencemaskan para petinggi pendudukan. (A/RS3/RS2)

Sumber: Mi’raj News Agency (MINA)