Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Untukmu yang Mempertanyakan: Salat Tarawih 8 Rakaat Madzhab Siapa?

Untuk yang Mempertanyakan: Salat Tarawih 8 Rakaat Madzhab Siapa?

Fikroh.com - Sedih hati ini ketika menjumpai orang yang menyatakan bahwa tiada ulama 4 mazhab yang berpendapat salat tarawih 8 rakaat, bahkan mempertanyakan “salat tarawih 8 rakaat (11 plus witir) itu mazhab siapa?”. Pernyataan dan mem-pertanyakan semisal ini seakan hendak menggiring opini bahwa tarawih 11 rakaat bukan pendapat ulama bermazhab, pendapat syaz atau menyempal dari pendapat ulama Ahlusunah, bahkan ada yang mengatakan pendapat “ngalbani”.

Tak dapat dipungkiri bahwa tarawih 23 rakaat adalah pendapat jumhur ulama lintas mazhab, ini tak mesti yang menyelisihi itu adalah pendapat syaz. Misalnya tarawih 11 rakaat, merupakan salah satu pendapat Imam Mālik, alias Mazhab Imam Malik.

Dalam Asy-Syāmil fī Fiqhil-Imām Mālik (hal. 149), Imam Tājuddīn Bahrām Ad-Damīrī (w. 805 H) menyebutkan:

مالك: والذي يأخذ بنفسي إحدى عشرة ركعة، وهي قيامه عليه السلام.

Mālik (berkata): “Yang kupilih dalam hal ini (salat tarawih) adalah 11 rakaat, inilah qiyām-nya (Baginda Nabi) ‘alayhissalam”.

Hal senada juga disebutkan oleh Imam Abul-Ḥasan Al-Lakhmī (w. 478 H) dalam At-Tabṣirah (2/821), Imam Abū Bakr Aṭ-Ṭurtūsyī (w. 520 H) dalam Al-Ḥawādiṡ wal-Bida‘ (hal.56), Imam Syihābuddīn Abul-‘Abbās Al-Qarrāfī (w. 684 H) dalam Aż-Żakhīrah (2/407), Imam Ḍiyā’uddīn Khalīl Al-Jundī (w. 776 H) dalam At-Tawḍīḥ (2/98), dan ulama Mazhab lainnya yang mengutip kalam Imam Mālik dalam kitab Mukhtaṣar mā Laysa fil-Mukhtaṣar karya Imam Ibnu Sya‘bān (w. 355 H) berikut ini:

الذي يأخذ بنفسي في ذلك الذي جمع عليه عمر - رضي الله عنه - الناس إحدى عشرة ركعة بالوتر، وهي صلاة رسول الله - صلى الله عليه وسلم -، وإحدى عشرة ركعة من ثلاث عشرة ركعة قريب.

“Yang Aku (Imam Mālik) pilih dalam hal ini (jumlah rakaat tarawih) adalah rakaat yang orang banyak dikumpulkan oleh ‘Umar RA yaitu 11 rakaat bersama witir, dan inilah salat Rasulullah SAW, 11 rakaat dan 13 rakaat itu hampir (sama saja)”. 

Pendapat Imam Mālik ini juga disebutkan oleh para ulama lintas Mazhab, seperti Imam Badruddīn Al-‘Aynī Al-Ḥanafī (w. 855):

وقيل: إحدى عشرة ركعة، وهو اختيار مالك لنفسه، واختاره أبو بكر العربي.

“Dikatakan: (Jumlah rakaat tarawih) 11 rakaat, ia pendapat yang dipilih oleh Mālik dan Abū Bakr (Ibnu) Al-‘Arabī”. [‘Umdatul-Qārī, 11/127]

Imam Taqiyyuddī As-Subkī Asy-Syāfi‘ī (w. 756 H) dalam Al-Ibtihāj fī Syarḥil-Minhāj (hal. 704), dan Imam Jalāluddīn As-Suyuṭī Asy-Syāfi‘ī (w. 911 H) dalam Al-Maṣābīḥ fī Ṣalātit-Tarāwīḥ (hal.42-43) dan Al-Ḥāwī lil-Fatāwī (hal.337), keduanya menyebutkan:

وقال الجوري من أصحابنا: عن مالك أنه قال: الذي جمع عليه الناس عمر بن الخطاب أحب إلي، وهو إحدى عشرة ركعة، وهي صلاة رسول الله صلى الله عليه وسلم، قيل له: إحدى عشرة ركعة بالوتر؟ قال: نعم وثلاث عشرة قريب، قال: ولا أدري من أين أحدث هذا الركوع الكثير.

(Al-Qāḍī Abul-Ḥasan) Al-Jūrī dari kalangan aṣḥāb kami berkata: “Dari Mālik, bahwasanya beliau berkata, “yang orang² dikumpulkan oleh ‘Umar bin Al-Khaṭṭāb lebih aku sukai, yaitu 11 rakaat dan inilah salat Rasulullah SAW.” Beliau ditanya (lagi): “11 rakaat bersama witir?” Jawabnya, “Ya, dan 13 rakaat itu mirip.” Mālik berkata lagi: “Aku tidak tahu dari mana mereka mengada-adakan rakaat yang banyak ini”.”

Ternyata, disamping menukilkan kalam Imam Mālik, Imam Al-Jūrī yang termasuk dalam jajaran ulama ashabul wujuh ini juga memilih pendapat tsb, sebagaimana disebutkan oleh Imam Kamāluddīn Abul-Baqā’ Ad-Damīrī Asy-Syāfi‘ī (w. 808 H):

وقال مالك: التراويح إحدى عشرة ركعة بالوتر، واختاره الجوري من أصحابنا، وهو مذهب داوود؛...

“Mālik berkata: Tarawih 11 rakaat bersama witir dan pendapat ini dipilih oleh Al-Jūrī dari kalangan aṣḥāb kita, itu juga pendapat mazhab Dāwūd (Aẓ-Ẓahirī);...” [An-Najm Al-Wahhāj fī Syarḥil-Minhāj, hal. 310-311]

Dengan demikian, jikalau ada yang mengatakan bahwa tiada ulama dalam mazhab 4 yang berpendapat tarawih 8/11 rakaat, itu tandanya?

Jikalau ada yang mempertanyakan tarawih 8/11 rakaat itu mazhab apa? Maka dijawab aja Mazhab Imam Mālik dan salah satu wajh (pendapat yang dianggap/diterima) dalam Mazhab Syafii.

Dan ternyata, masih ada ulama dalam mazhab 4 yang juga memilih pendapat tarawih 8/11 rakaat. Diantara mereka adalah... [bersambung]

NB: Hal senada dalam SS ini juga terlontar dari lisan asatizah lainnya, semoga mereka membaca dan giat mengkaji. Bagaimana dengan Anda?

Oleh: Alfan Edogawa