Upaya Cegah Pengaruh Turki di Sahel, Mesir Kirim Bantuan Militer

Fikroh.com - Para pejabat Mesir diam-diam mengunjungi negara-negara di kawasan Sahel Afrika, kata sumber, di mana mereka menawarkan dukungan militer dalam upaya untuk melawan pengaruh Turki.

Jenderal Abbas Kamel, kepala dinas intelijen umum Mesir, mengunjungi Chad dan Niger bulan lalu, sumber-sumber Mesir mengatakan kepada situs The New Arab.

Kepala keamanan itu baru-baru ini bertemu dengan pejabat tinggi dari kedua negara, menyatakan kesediaan Mesir untuk mendorong kerja sama militer dan intelijen yang lebih erat.

Kunjungan tersebut dilakukan di tengah kampanye gerilya yang bangkit kembali oleh afiliasi lokal kelompok Islamic State, Islam State Provinsi Afrika Barat (ISWAP), dan kelompok jihadis lainnya di Sahel dan Afrika Barat.

Selama kunjungan, Mesir memberikan dukungan militer termasuk pelatihan dan pendanaan untuk angkatan bersenjata Chad dan Niger, kata sumber tersebut.

Upaya tersebut mendapat dukungan dari Prancis - bekas kekuatan kolonial di kedua negara - dan Jerman, sumber Mesir mengklaim.

Pejabat Mesir berharap untuk melawan pengaruh Turki yang tumbuh di wilayah tersebut.

Kairo dan Ankara telah terlibat dalam persaingan regional sejak kudeta militer 2013 yang menggulingkan Presiden Muhammad Mursi - presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis.

Turki dalam beberapa tahun terakhir telah memperluas kehadirannya di Afrika melalui bantuan, perdagangan, prakarsa diplomatik dan militer.

Ankara memiliki tujuan untuk membuka kedutaan di setiap negara di benua - saat ini memiliki kedutaan besar di 42 negara, dengan dua lagi direncanakan di Togo dan Guinea-Bissau, naik dari 12 pada tahun 2009.

Yang paling menonjol adalah upaya kemanusiaan Turki di benua itu, dengan Somalia sebagai penerima bantuan terbesar dari Ankara.

Inisiatif tersebut juga membuat Turki membuka pangkalan militer di Somalia, serta di Libya di mana pasukan Turki tahun lalu turun tangan untuk mendukung pemerintah yang didukung PBB melawan komandan nakal Khalifa Haftar, yang didukung oleh Mesir, UEA dan Arab Saudi.

Turki menandatangani perjanjian kerja sama pelatihan militer dengan Niger, yang bertetangga dengan Libya, tahun lalu.

Ada spekulasi bahwa Ankara berusaha mendirikan pangkalan militer di Niger dekat perbatasan Libya, meskipun laporan tersebut belum dibuktikan saat ini.

Hubungan persahabatan Turki dengan Chad memburuk karena dukungan negara itu untuk Haftar, meskipun Ankara terus memberikan bantuan kepada N'Djamena selama pandemi virus Corona. (TNA)

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama