Erdogan Dinobatkan Sebagai Tokoh Muslim Paling Berpengaruh di Dunia

Fikroh.com - Sebuah Riset yang bertajuk The Muslims 500; The Worlds 500 Most Influential Muslims 2021 yang dirilis Lembaga riset independen yang berbasis di Yordania, The Royal Islamic Strategic Studies Centre (MABDA) baru-baru, menempatkan Presiden Turki Reccep Tayyip Erdogan di posisi puncak sebagai tokoh paling berpengaruh di dunia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz Al Saud dan Pemimpin Tertinggi Republik Islam Iran Ayatollah Haji Sayyid Ali Khamenei menjadi top 3 dari 500 Muslim Paling Berpengaruh di Dunia dari The Muslim 500.

Mereka dianggap telah memberikan kontribusi yang besar bagi Islam. Berikut ulasan tentang 2 tokoh besar dalam list tersebut:

The Muslim 500 mendapuk Erdogan pada peringkat pertama karena selama masa jabatannya, Turki telah menyaksikan pertumbuhan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, reformasi konstitusional, dan kebangkitan kembali sebagai kekuatan global utama.

Terlepas dari berbagai kebijakan di dalam negeri yang banyak dikritisi, Erdogan telah berhasil memenang hati umat Muslim di seluruh dunia dengan dukungannya terhadap isu-isu Muslim global.

Kebijakannya yang populer adalah mengembalikan Hagia Sophia, kembali menjadi masjid. Hagia Sophia yang dibangun pada 537 M sebagai Katedral Patriarkal Konstantinopel, menjadi Masjid Fatih setelah Sultan Mehmed II menaklukkan kota tersebut pada 1453.

Pada 1935 dan sejalan dengan upayanya untuk menghapus identitas Islam Turki, Atatürk mengubah Hagia Sophia menjadi museum . Pada Juli 2020, Erdoğan membatalkan keputusan Atatürk dan mengklasifikasikan ulang Hagia Sophia sebagai masjid, keputusan yang dirayakan sebagian besar Muslim.

Kekuatan lembut industri film Turki juga telah memainkan peran besar dalam menumbuhkan pengaruh Turki di seluruh dunia Muslim. Drama sejarah tentang Sulaiman Agung dan Sultan Abdul-Hamid II sangat populer di dunia Arab, tetapi drama tentang Ertuğrul, ayah legendaris dari pendiri Kekaisaran Ottoman telah meningkatkan dan memperluas pengaruh ini.

Para pemimpin negara Muslim lainnya tidak hanya mendorong warganya untuk menontonnya, tetapi juga menjadikannya sebagai model untuk mengembangkan drama pribumi mereka sendiri.

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz Al Saud

Pengaruh Raja Salman lantaran menjadi raja absolut dari negara Arab yang paling kuat dan dimanifestasika peran yang dimainkan Arab Saudi di tiga bidang penting.

Di antaranya adalah memiliki dua kota suci Makkah dan Madinah, yang dikunjungi jutaan Muslim sepanjang tahun, mengekspor minyak mentah dan produk minyak sulingan, yang memastikan peran sentral internasionalnya, dan menyebarkan Islam melalui jaringan dakwahnya yang besar, yang membuat pengaruhnya terasa di semua negara Muslim.

Pada 21 Juni 2017, Raja Salman mengangkat putranya, Mohammed bin Salman bin Abdul-Aziz sebagai Putra Mahkota Kerajaan.

Raja Salman adalah gubernur Provinsi Riyadh dari 1955-60 dan 1963- 2011. Selama periode itu, dia mengawasi perkembangan ibu kota Riyadh dari kota kecil menjadi kota yang berkembang pesat dengan lebih dari 7 juta orang.

Dia memainkan peran utama dalam menarik proyek modal dan investasi asing ke negaranya dan meningkatkan hubungan politik dan ekonomi dengan Barat. Dia membangun reputasi yang kuat karena memiliki administrasi yang efisien dan bebas korupsi.

Perpindahan kekuasaan dari putra-putra pendiri Arab Saudi, Raja Abdul-Aziz, ke generasi baru, yang dikhawatirkan sebagian orang akan menjadi masalah yang akan memecah belah negara, sejauh ini berjalan sangat lancar.

Pangeran Muhammad bin Salman adalah Putra Mahkota kedua dari generasi baru yang diangkat oleh Raja Salman. Hal ini telah membawa perubahan dalam hukum yang memiliki dampak sosial yang monumental, perubahan seperti mengizinkan perempuan di Arab Saudi untuk bergerak bebas dan mengemudi, dan promosi bioskop dan konser musik. []

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama