Pertama dalam Sejarah, Ini Muslimah Pertama Kandidat Pemilihan Dewan Kota Brasil


Fikroh.com - Wanita muslim keturunan Palestina, Fatima Hussein, menjadi kandidat muslim pertama dalam pemilihan dewan kota Brasil.

Dilansir dari publikasi Middle East Monitor, Ahad (11/10/2020), wanita yang berprofesi sebagai dokter gigi ini tidak pernah berniat menjadi “wajah baru” dari Partai Demokrat; Dia selalu melihat dirinya hanya sebagai seorang dokter gigi Palestina yang mengabdikan waktunya untuk melayani komunitas lokalnya. Namun, dalam pemilihan kali ini, dia membuat terobosan baru.

“Saya akan menjadi satu-satunya kandidat yang memakai jilbab. Kami menderita berita palsu di sini di Brasil, banyak yang berbahaya bagi wanita Muslim. Namun, saya percaya bahwa dewan kota saya akan menjadi ruang demokrasi yang nyata, di mana semua orang merasa terwakili, dan simbol-simbol Islam akan ditampilkan dan dihormati,” kata Hussein.

Dia yakin bahwa dirinya akan dapat menunjukkan bahwa wanita Muslim dapat belajar, memiliki pekerjaan, memiliki penghasilan sendiri, membuat keputusan, bersuara, dan bersuara kepada orang lain.

Jika terpilih, dia bermaksud untuk melawan semua jenis diskriminasi, termasuk ras, jenis kelamin, warna kulit dan agama.

Dengan jutaan orang Palestina yang masih hidup dalam pengasingan dari tanah yang telah mereka diami selama beberapa generasi, kisah Fatima Hussein adalah salah satu dari sekian banyak kisah yang menggambarkan bahwa pengungsi Palestina adalah contoh hidup dari kesabaran dan, dalam banyak kasus, sukses. Baik trauma pengasingan maupun rasa sakit karena kehilangan, tidak mematahkan semangat mereka. Sebaliknya, pengalaman kolektif justru membuat mereka semakin kuat.

Brasil adalah negara terbesar kelima di dunia, dan memiliki populasi Katolik Roma terbesar. Hussein sangat percaya bahwa ketika seorang wanita memiliki keyakinan di dalam hatinya dan bertekad, dia dapat mencapai apa pun yang dia inginkan, terlepas dari semua tantangan dan perpecahan di masyarakat. Bagaimanapun, dia adalah orang Palestina kelahiran Brasil.

Ayah Fatima Hussein bekerja di Brasil sebagai bagian dari misi pertanian dengan bantuan dari pemerintah Yordania. Dia berasal dari desa Yalu, yang diduduki oleh Israel selama Perang Enam Hari 1967. Semua penduduk desa terusir dan desa dihancurkan. Ketika ini terjadi, saudara laki-lakinya mencari perlindungan di Brasil dan bergabung dengan ayah mereka.

“Saya lahir di Tubarao, sebuah kota di Negara Bagian Santa Catarina di Brasil, tempat saya tinggal sepanjang masa kecil saya,” jelas Hussein, “Di masa remaja, saya pindah ke ibu kota negara bagian, Florianopolis, bersama orang tua.”

Dia belajar kedokteran gigi di Universitas Federal Santa Catarina, dan meraih gelar masternya di sana.

“Sejak tahun 2000, saya bekerja di klinik gigi pribadi saya. Saya percaya bahwa senyuman adalah alat ekspresi kita yang paling penting, dan kejahatan terburuk adalah mencuri senyuman seseorang. Kita bisa bahagia jika kita membuat orang lain bahagia,” kata dia.

Ini adalah takdir setiap Palestina untuk membawa tanah airnya bersama mereka dalam diaspora. Fatima Hussein tidak terkecuali.

“Sebagai putri imigran, saya belajar bahwa sukses di tempat yang bukan milik Anda adalah salah satu tantangan terbesar dalam hidup. Saya tahu persis apa itu mengatasi semua rintangan dan menang ketika hidup memberi saya hanya satu pilihan."

Ada komunitas Palestina yang cukup besar di Brasil sejak akhir abad ke-19, dan negara tersebut telah menjadi tuan rumah bagi para migran Palestina setelah bencana berturut-turut yang mereka alami di tanah air mereka. Itu menempati tempat yang bagus di hati semua orang Palestina. Saat ini, mereka memainkan peran penting dalam masyarakat Brasil dan membantu membangun negara.

Pengaruh Palestina dapat ditemukan dalam budaya dan masyarakat Brasil, terutama dalam sastra, nama jalan, dan politisi serta pengusaha terkemuka.

“Bahkan sebagai orang Brasil yang bangga,” tegas Hussein, “Saya akan selalu membela Palestina, bukan hanya karena saya keturunan Palestina, tetapi juga karena kami harus menyoroti komunitas Palestina kami dan kehadiran kami di sini.”

Florianopolis memiliki komunitas Palestina yang relatif kecil tetapi tidak banyak orang yang tahu banyak tentang Palestina dan penderitaan rakyatnya yang terus menerus. Fatima Hussein berharap menjadi suara rakyat Palestina di sana.

“Saya ingin menjadi wanita pertama yang akan memberikan visibilitas pada cerita, sejarah, masyarakat dan perjuangan Palestina. Saya bukan hanya seorang kandidat, tetapi saya adalah orang yang mewakili perlawanan, perjuangan, keberanian dan kekuatan."

Tak heran, suaminya juga orang Palestina. Khaled adalah seorang dokter yang bekerja di garis depan pandemi virus corona di Brasil.

Fatima Hussein adalah salah satu dari banyak orang Palestina yang sukses dalam profesi pilihan mereka serta dalam komunitas lokal mereka di seluruh Brasil, terlepas dari tantangan dan kesulitan yang mereka hadapi. Setiap generasi Palestina mewarisi kerinduan untuk sukses dimana mereka akan terus mencari perdamaian yang adil yang akan memberikan kesempatan serupa bagi generasi mendatang di tanah air mereka. Itu selalu menjadi kepastian di hati kakek-nenek mereka, dan itu tetap terjadi di hati Fatima sampai hari ini.

(Mr/MiddleEastMonitor)

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama