Lockdown, Warga Prancis Eksodus Tinggalkan Paris

Fikroh.com - Ribuan orang meninggalkan Paris hanya beberapa jam sebelum Prancis melakukan penguncian (lockdown) nasional untuk kedua kalinya akibat pandemivirus Corona. Hal ini memicu terjadinya kemacetan lalu lintas karena banyak dari warga Prancis berusaha untuk mengurung diri di pedesaan atau daerah yang tidak terlalu ramai.

Dilansir dari New York Times, Sabtu (31/10/2020), barisan mobil terbentang ratusan mil di kota dan di Boulevard Peripherique, jalan lingkar multi-jalur yang mengelilingi Paris, dalam pemandangan yang mengingatkan pada eksodus di musim semi, ketika Prancis memberlakukan penguncian pertama.

Pada bulan Maret, 1,2 juta orang meninggalkan wilayah Paris atau hampir seperlima dari populasinya. Di beberapa daerah, eksodus besar-besaran oleh penduduk kota yang kaya pindah ke rumah kedua mereka membantu menyebarkan virus Corona ke daerah-daerah yang pada saat itu telah terhindar dari pandemi.

Kali ini, menurut pihak berwenang, virus Corona menyebar dengan cepat ke seluruh negeri. Prancis telah mencatat rata-rata 40.000 kasus baru Covid-19 setiap hari selama seminggu terakhir, salah satu yang tertinggi di dunia. Lebih dari 2.500 pasien baru dirawat di rumah sakit setiap harinya dalam beberapa hari terakhir, jumlah tertinggi sejak pertengahan April.

Pembatasan baru, yang mulai berlaku pada hari Jumat waktu setempat, mengharuskan orang untuk tinggal di rumah kecuali untuk pekerjaan penting atau alasan medis. Restoran dan bisnis tutup, tetapi sekolah tetap buka.

Presiden Prancis Emmanuel Macron memperkirakan awal pekan ini gelombang kedua virus Corona akan lebih mematikan daripada yang pertama.

"Saya tahu keletihan dan perasaan hari tanpa akhir yang melanda kita semua," kata Macron saat mengumumkan penguncian kedua pada hari Rabu.

“Periode ini sulit justru karena itu menguji ketahanan dan persatuan kita,” imbuhnya.

Di tempat lain di Paris minggu ini, salah satu toko buku paling ikonik di dunia, Shakespeare & Company, mengatakan bahwa penjualan turun hampir 80 persen sejak Maret.

"Seperti banyak bisnis independen, kami berjuang, mencoba melihat jalan ke depan selama ini ketika kami beroperasi dalam kerugian," tulis toko buku dalam buletinnya. Iterasi pertama dari institusi Paris ini dibuka pada tahun 1919.

Pada hari Kamis, organisasi yang membagikan Goncourt Prize, penghargaan kesusastraan paling bergengsi di Prancis, mengumumkan bahwa pemberian penghargaan akan ditunda, sebagai bentuk solidaritas dengan toko buku yang ditutup oleh aturan pandemi. Pemenang Goncourt Prize secara otomatis adalah toko buku terlaris, dan organisasi tersebut mengatakan tidak ingin platform e-commerce seperti Amazon menjadi satu-satunya penerima keuntungan dari rejeki nomplok tersebut.

Francois Busnel, seorang kritikus sastra terkenal yang menjadi pembawa acara acara televisi yang banyak ditonton, telah meluncurkan petisi yang meminta pihak berwenang untuk mengizinkan toko buku dibuka kembali, dan beberapa politisi terkemuka, termasuk Anne Hidalgo, walikota Paris, dan mantan Presiden Francois Hollande mendukung langkah tersebut.

Sumber: Sindonews

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama