Menteri Pertahanan AS Halangi Rencana Trump Bunuh Bashar Al-Assad

Fikroh.com - Presiden AS Donald Trump telah mengungkapkan bahwa dia mendukung pembunuhan Presiden Suriah Bashar Al-Assad pada tahun 2017 tetapi mantan Menteri Pertahanan Jim Mattis mencegahnya.

Berbicara di Fox & Friends kemarin, Trump mengkonfirmasi klaim yang dibuat oleh jurnalis Bob Woodward dalam bukunya 2018 Fear: Trump in the White House, meskipun secara terbuka membantahnya pada saat itu, menyatakan dalam briefing Gedung Putih bahwa pembunuhan Al-Assad adalah “ tidak pernah dibahas ”.

“Saya lebih suka membunuhnya. Saya sudah menyiapkannya, ”kata Trump pada acara bincang-bincang pagi Fox News. Mattis tidak ingin melakukannya. Mattis adalah jenderal yang sangat melebih-lebihkan, dan aku membiarkannya pergi."

“Bagi saya dia adalah seorang jenderal yang buruk; dia adalah pemimpin yang buruk, "tambah Trump.

Trump juga ditanya apakah dia menyesali keputusannya untuk tidak membunuh Presiden Al-Assad, dan apakah keputusannya dimotivasi oleh dukungan militer Rusia untuk Suriah, yang dia jawab: "Tidak, saya tidak menyesali itu. Aku bisa hidup dengan cara itu. Tapi aku punya kesempatan untuk mengalahkannya jika aku mau, dan Mattis menentangnya. Mattis menentang sebagian besar hal itu.”

Terlepas dari pernyataan berulang yang dibuat oleh Trump bahwa dia dan pendahulunya Barack Obama memecatnya, Mattis mengundurkan diri dari posisinya sebagai protes atas keputusan Trump untuk menarik pasukan dari Suriah. Dia juga mengakhiri masa jabatannya di bawah Obama lebih awal dari yang diharapkan, diduga karena perselisihan tentang Iran.

Menjelang pemilihan umum AS pada November, Trump juga berjanji akan mengancam Iran dengan tanggapan "1.000 kali lebih besar" terhadap setiap serangan oleh Republik Syi'ah itu di tengah klaim intelijen AS bahwa Iran telah merencanakan untuk membunuh seorang diplomat AS. (MeMo).

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama