Kasus Bunuh Diri Tentara AS Naik 20% saat Pandemi Covid-19

Fikroh.com - Para pejabat berpendapat bahwa aturan jarak sosial dan tekanan yang dibawa pandemi virus Corona (COVID-19) yang sedang berlangsung mungkin berkontribusi pada peningkatan jumlah bunuh diri di antara anggota militer AS.

Tingkat bunuh diri militer AS telah meningkat setidaknya 20% tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Pejabat Departemen Pertahanan mempertimbangkan pandemi COVID-19 sebagai faktor penyebab utama.

Para pejabat menyebutkan faktor-faktor lain yang juga diyakini telah berkontribusi pada peningkatan tingkat bunuh diri di antara anggota aktif dan cadangan militer, termasuk penempatan di zona perang, bencana nasional di seluruh AS, dan kerusuhan sipil yang telah terjadi di AS sejak pembunuhan seorang pria Afrika-Amerika, George Floyd.

Meskipun pejabat Angkatan Darat dan Angkatan Udara AS tidak dapat secara langsung menyalahkan pandemi, mereka mengatakan bahwa penyakit yang sedang berlangsung telah menambah tekanan.

Mengutip pejabat pertahanan yang terlibat dalam diskusi internal dan pengarahan tentang data bunuh diri, tingkat bunuh diri militer telah meningkat sebesar 20%. Angka tersebut bervariasi di berbagai divisi militer AS, dengan Angkatan Darat aktif meningkat sebesar 30%, dari 88 tahun lalu menjadi 114 tahun ini, paling banyak dari divisi lainnya.

Bunuh diri Pengawal Angkatan Darat meningkat sekitar 10%, dari 78 tahun lalu menjadi 86 tahun ini.

Menurut laporan AP, pada awal 2020, sebelum penyakit virus corona diangkat sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada Maret, angka bunuh diri lebih rendah dari pada periode yang sama pada 2019.

“Saya tidak bisa mengatakan secara ilmiah, tapi yang bisa saya katakan adalah – saya bisa membaca grafik dan grafik, dan jumlahnya telah meningkat dalam masalah perilaku kesehatan,” kata Sekretaris Angkatan Darat Ryan McCarthy AP. “Kami tidak bisa mengatakan secara pasti itu karena COVID. Tapi ada korelasi langsung sejak COVID dimulai, angkanya benar-benar meningkat.”

James Helis, direktur program ketahanan Angkatan Darat AS yang menghadiri pengarahan Pentagon tentang data bunuh diri, berasumsi bahwa dampak dan stres yang dibawa oleh pandemi “dapat memperkuat” faktor-faktor yang menyebabkan bunuh diri.

“Kami tahu bahwa tindakan yang kami ambil untuk mengurangi dan mencegah penyebaran COVID dapat memperkuat beberapa faktor yang dapat menyebabkan bunuh diri,” kata Helis.

Laporan data bunuh diri resmi Pentagon terbaru dirilis pada bulan April oleh program Laporan Peristiwa Bunuh Diri Departemen Pertahanan AS (DoDSER). Laporan tersebut  melacak kematian bunuh diri militer AS , percobaan bunuh diri, dan sejumlah faktor terkait pada tahun kalender 2018.

Menurut laporan tersebut , untuk tahun 2018, ada 325 kasus bunuh diri yang tercatat di antara “anggota layanan komponen aktif,” yang mengakibatkan tingkat kematian akibat bunuh diri pada 24,8 kematian per 100.000 populasi – “tidak berbeda dari” tingkat bunuh diri di negara itu untuk populasi sipil dewasa di 2017.

Laporan DoDSER menunjukkan bahwa tingkat bunuh diri dalam anggota militer AS yang bertugas aktif pada tahun 2018 adalah yang tertinggi sejak departemen tersebut mulai melacak kasus bunuh diri pada tahun 2001.

Hingga Ahad, Amerika Serikat telah mendaftarkan lebih dari 7,1 juta kasus infeksi terkait COVID-19, termasuk 204.743 kematian

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama