Sisi Lain Pandemi, Pengguna Aplikasi Perjodohan Muslim Meningkat


Fikroh.com - Kencan di luar pernikahan adalah hal yang dilarang dalam Islam, sehingga pemuda-pemudi Muslim biasanya masih mengandalkan acara sosial sesuai kultur negara masing-masing untuk menemukan pasangan. Di kultur Eropa Muslim, orang tua, bibi, dan paman akan mencari pasangan yang cocok baik di pernikahan, pesta makan malam, atau bahkan acara keagamaan, tetapi karena Covid-19 mengakhirinya, banyak yang beralih ke internet untuk mencari pasangan.

Aplikasi perjodohan Muslim seperti Muzmatch dan Minder semakin populer selama beberapa tahun terakhir. Dan pandemi membuat lonjakan yang lebih besar dalam unduhan dan penggunaan.

Minder, aplikasi perjodohan Muslim yang diluncurkan pada 2015, melaporkan peningkatan 20 persen dalam unduhan di seluruh dunia selama pandemi. Muzmatch, yang diluncurkan pada 2014, melaporkan peningkatan unduhan sebesar 45 persen secara global dan 16 persen di Kanada pada Maret.

Yang terakhir juga melihat peningkatan 8,7 persen dalam status match (kecocokan), yang berarti lebih banyak orang menggunakan aplikasi daripada sebelumnya.

Hawaya, aplikasi perjodohan yang relatif baru yang diluncurkan di Kanada pada Maret, mengalami peningkatan penggunaan sebesar 200 persen dari pengguna Kanada antara Mei hingga Juni.

Yasir Sherazi, dalam wawancara dengan CBC, mengunduh Minder pada awal tahun tetapi tidak mulai menggunakannya sampai setelah pandemi melanda.

“Setelah pandemi, saya semakin tertarik dengan aplikasi ini dan mulai lebih sering menggunakannya,” katanya.

Warga Calgary, Kanada ini mulai memeriksa kemungkinan “kecocokan” pada bulan Juni setelah dia menyadari pandemi akan tetap ada.

“Anda lebih banyak di rumah dan tidak sering keluar dan tidak bertemu banyak orang, itulah alasan utama saya. Ini semacam lingkaran sosial yang sangat terbatas jadi itu sebabnya,” katanya.


Alasan Sherazi sama dengan banyak pengguna yang baru-baru ini terjun ke perjodohan online. Setelah melihat peningkatan unduhan, Muzmatch memutuskan untuk mensurvei penggunanya dengan menanyakan apakah pandemi itu membuat sulit untuk menemukan pasangan dan 83 persen menjawab ya.

Itu adalah tanggapan yang menurut tim aplikasi cukup mengejutkan.

“Kami pikir mungkin akan ada waktu untuk introspeksi atau orang akan menemukan bahwa lingkungan mungkin agak terlalu suram untuk menemukan cinta,” kata Sim Ahmed, bagian pemasaran produk untuk Muzmatch.

“Tapi saya pikir jika ada, waktu yang tidak pasti membuat orang ingin menemukan semacam stabilitas dan kepastian dan tidak ada yang lebih pasti selain memiliki orang yang Anda cintai yang benar-benar dapat Anda pegang dan hubungkan.”

Dalam mencari hubungan itu, Sherazi telah menjalani beberapa kecocokan tetapi mereka gagal karena berbagai alasan. Pertama, dia tidak berada di kota yang sama dengan sebagian besar pasangan yang cocok dan tidak ada yang mau berpindah.

Tidak seperti sepupu utamanya Tinder dan Bumble, aplikasi Muslim tidak memilik spesifikasi lokasi. Jadi Muslim di Alberta dapat bertemu dengan pengguna mana pun di dunia. Menurut Muzmatch, tiga negara teratas yang paling cocok dengan orang Kanada di luar Kanada adalah AS, Maroko, dan Inggris.

Alasan kedua adalah bahwa meskipun lebih banyak orang menggunakan aplikasi ini, tampaknya masih ada syubhat yang melekat pada perjodohan online karena masih dianggap mirip dengan kencan, yang dilarang dalam Islam.

“Meski dalam kondisi seperti ini, orang-orang menggunakan aplikasi ini, tapi tidak terlalu serius,” katanya.

Dia mengatakan dia mendapat tanggapan yang lebih baik melalui grup WhatsApp daripada yang dia dapatkan di aplikasi.

Di Facebook dan WhatsApp ada banyak grup yang bertujuan untuk perjodohan. Keluarga pria dan wanita akan memposting seluruh otobiografi yang mencakup segala sesuatu mulai dari nama, karier, keluarga, dan lokasi hingga tinggi dan berat badan mereka.

Sherazi mengatakan karena profil tersebut sebagian besar dikendalikan oleh orang dewasa dalam keluarga, mereka memiliki komunikasi yang lebih baik dan waktu respons yang lebih cepat.

Meskipun setuju dengan gagasan menggunakan aplikasi itu lambat, Sara Shah, bagian komunikasi untuk Muzmatch, mengatakan mereka melihat semakin banyak orang yang mau membicarakan kecocokan antar personal dalam aplikasi secara terbuka.

“Saya pikir itu cerita yang bagus untuk diceritakan bahwa Anda bertemu selama pandemi, tentunya,” katanya.

Shah mengatakan perusahaan saat ini menjalankan kampanye meminta pengguna untuk maju jika mereka menemukan belahan jiwa mereka selama waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya ini.

“Beberapa sudah maju ke depan. Kami sudah memiliki dua pasangan sukses sejauh ini,” katanya.* Kashmala Fida Reporter dan produser yang berasosiasi dengan CBC Edmonton.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama