Pertemuan terbaru Erdogan dengan PM Palestina Jalur Gaza Ismail Haniyyah.

Fikroh.com - Saat UAE membuka hubungan resmi dengan israel, Turki justru kuatkan jalin kerja sama dengan Palestina.

Saat arab saudi dan 7 negara islam lain selama ini kucing kucingan main mata dengan israel lewat jalur tidak resmi, karena takut dikutuk muslim dunia.

Padahal negara negara tersebut selama ini punya hubungan yang sangat akrab dengan zionis bahkan lebih akrab daripada mereka yang punya kantor kedutaan di tel aviv.

Mesir bahkan sudah resmi punya dubes baru untuk israel paska presiden mursi dilengserkan.

Kemanan saudi hari ini dijaga oleh AS, Israel, inggris dkk. Atas lampu hijau dari Tel aviv lewat lobi lobi Aipac dst.

Beda dengan Turki, ditengah kemesraan UAE dkk dengan Israel, Turki justru mengeratkan hubungan dengan palestina jalur gaza.

Turki justru mengeratkan hubungan dengan Qatar, Libya, Tunisia dkk yang masuk blok negara yang di embargo oleh saudi, emirat, mesir dkk.

Turki dan Qatar sekarang justru menjadi begara donatur untuk jalur gaza. Donatur tetap sampai urusan bayar gaji PNS jalur gaza.

Merespon pembukaaan hubungan resmi Emirat dengan zionis. Sekarang Erdogan sedang mempertimbangkan pemutusan hubungan diplomatik dengan UAE.

Sekarang Turki satu satunya negara islam yang bantuannya ke Gaza tanpa batas. Diplomasi, uang, militer, sampai ke urusan covid.

PM Palestina Otoritas jalur Gaza Ismail Haniyah sering menyebut Erdogan sebagai "bapak" bangsa Palestina yang dijajah.

Foto Erdogan, Foto mantan Presiden Mesir Muhammad Mursi, Foto emir Qatar syeikh Tamim adalah foto favorit bagi warga palestina. Rakyat palestina pernah memajang foto mereka di gerbang al aqsha dan mesjid mesjid lain di jalur gaza dalam ukuran raksasa.

Bahkan banyak aktivis IM mesir saat ini yang dikejar assisi dilindungi oleh turki lewat tangan tangan interlijen Turki MIT.

Tapi buzzer buzzer as sisi dan buzzer buzzer ben zayed, ben salman, terus memfitnah turki yang punya hubungan dengan israel. Buzzer buzzer Salman, Assisi cs lebih parah daripada buzzer politik manapun di dunia ini soal hoax dab fitnah.

Erdogan menyebut UAE negara munafik karena mengabaikan hak rakyat palestina dan memilih zionis atas nama politik.

Keputusan UAE membuka diplomatik resmi dengan zionis ini bukan kejutan, karena selama ini hubungan mereka dengan israel sudah berjalan puluhan tahun. Begitu juga saudi dkk.

UAE adalah "imam" bagi negara arab yang anti turki, sedangkan israel adalah "imam" bagi negara barat yang ingin menghabisi turki. Wajar mereka satu shaff.

Aliansi baru yang dibangun turki saat ini meliputi Qatar, Tunisia, Libya, negara negara pecahan soviet, sampai negara negara afrika adalah kekuatan baru yang sangat ditakuti oleh dikatator dikatator arab yang gak pernah menang lewat pemilu.

Maka hari ini, dimana ada UAE, disana ada saudi, dimana ada UAE, disana ada zionis yang all out mensupport mereka melawan erdogan.

Bahkan deal Politik Mesir terbaru dengan yunani untuk melawan Turki di laut mediteranian yang sedang memanas adalah dibawah mentor tel aviv dan dubai untuk memperluas jaringan negara anti turki.

Mereka bahu membahu ingin menghambat dan menghancurkan turki. Mereka mengira Erdogan bisa disamakan dengan pemimpin pemimpin negara islam lain yang bisa didikte semau mereka.

Oleh: Tengku Zulkifli Usman

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama