Fikroh.com - Salah satu masalah kewanitaan yang kerap terjadi pada wanita dewasa adalah keputihan. Keputihan termasuk gangguan diluar kondisi normal pada bagian intim wanita. Selain aromanya yang tidak sedap keputihan sangat mengganggu kenyamanan bagi wanita.

Bagi wanita muslimah yang hendak sholat mungkin sedikit kerepotan untuk membersihkannya setiap tiba waktu sholat. Namun benarkah keputihan hukumnya najis sehingga harus dibersihkan saat hendak shalat? Bagaimana pendapat para ulama dalam hal ini?

Menurut ahli kesehatan keputihan adalah semacam getah atau cairan yang bersumber dari vagina wanita, yang disebabkan oleh jamur jamur candida. Kondisi vagina yang lembab dan hangat, merupakan lingkungan yang sangat ideal untuk pertumbuhan dan berkembang biaknya jamur candida. Biasanya Getah atau cairan yang ditimbulkan keputihan berwarna putih, kental, keruh dan kekuning-kuningan. Selain itu rasanya gatal, sehingga membuat vagina meradang dan luka.

Mengenai suci atau najisnya keputihan maka para ulama berbeda pendapat. Berdasarkan apa yang disebut dalam Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyyah Al-Kuwaitiyyah (Ensiklopedi Fiqih dari Kuwait) entri kata (Ruthubah = keputihan) vol. 22, hal. 259-260 sebagai berikut:

“Para ulama fikih berbeda pendapat tentang status kesucian cairan lendir (keputihan) ini, yaitu cairan putih antara madzi dan keringat. Abu Hanifah dan para ulama madzhab Hanbali berpendapat bahwa keputihan itu suci (bukan najis), karena cairan yang keluar saat melahirkan (ketuban) dihukumi suci. Menurut ulama madzhab Maliki kesucian itu selama dia bukan darah dan tidak tercampur dengan madzi atau mani pria ataupun wanita.

Sementara madzhab Maliki dan Abu Yusuf serta Muhammad (bin Hasan) dari kalangan murid Abu Hanifah berpendapat bahwa keputihan wanita itu najis, akibatnya kemaluan pria yang mengenai kemaluan wanita menjadi bernajis, begitu pula kalau memasukkan jari atau kain ke dalam vagina (akan terkena najis akibat kena keputihan –penerj).

Sedangkan madzhab Syafi’i membagi cairan lendir pada wanita itu menjadi tiga kategori:

1. Yang pasti suci (bukan najis) yaitu yang terletak pada sisi yang tampak ketika wanita sedang jongkok dan sisi itu wajib dicuci saat mandi maupun cebok.

2. Yang pasti najis, yaitu yang berada di liang vagina yang tidak terjangkau oleh penis pria yang menyetubuhi.

3. Suci menurut pendapat yang paling shahih dalam madzhab Syafi’i yaitu cairan yang masih berada dalam vagina dan tersentuh kemaluan pria yang menyetubuhi.

Madzhab Asy-Syafi’i

Di kalangan ulama Syafi’iyyah sendiri ada dua pandangan dalam masalah ini. Sebagian mereka menganggap keputihan itu suci dan sebagian lagi menganggapnya najis. An-Nawawi merangkumnya dalam Al-Majmu’ ketika menjelaskan keterangan Asy-Syirazi,

ﺭُﻃُﻮﺑَﺔُ ﺍﻟْﻔَﺮْﺝِ ﻣَﺎﺀٌ ﺃَﺑْﻴَﺾُ ﻣُﺘَﺮَﺩِّﺩٌ ﺑَﻴْﻦَ ﺍﻟْﻤَﺬْﻱِ ﻭَﺍﻟْﻌَﺮَﻕِ ﻓَﻠِﻬَﺬَﺍ ﺍُﺧْﺘُﻠِﻒَ ﻓِﻴﻬَﺎ ﺛُﻢَّ ﺇﻥَّ ﺍﻟْﻤُﺼَﻨِّﻒَ ﺭَﺣِﻤَﻪُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺭَﺟَّﺢَ ﻫُﻨَﺎ ﻭَﻓِﻲ ﺍﻟﺘَّﻨْﺒِﻴﻪِ ﺍﻟﻨَّﺠَﺎﺳَﺔَ ﻭَﺭَﺟَّﺤَﻪُ ﺃَﻳْﻀًﺎ ﺍﻟْﺒَﻨْﺪَﻧِﻴﺠِﻲُّ : ﻭَﻗَﺎﻝَ ﺍﻟْﺒَﻐَﻮِﻱّ ﻭَﺍﻟﺮَّﺍﻓِﻌِﻲُّ ﻭَﻏَﻴْﺮُﻫُﻤَﺎ ﺍﻟْﺄَﺻَﺢُّ ﺍﻟﻄَّﻬَﺎﺭَﺓُ ﻭَﻗَﺎﻝَ ﺻَﺎﺣِﺐُ ﺍﻟْﺤَﺎﻭِﻱ ﻓِﻲ ﺑَﺎﺏِ ﻣَﺎ ﻳُﻮﺟِﺐُ ﺍﻟْﻐُﺴْﻞَ ﻧَﺺَّ ﺍﻟﺸَّﺎﻓِﻌِﻲُّ ﺭَﺣِﻤَﻪُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻓِﻲ ﺑَﻌْﺾِ ﻛُﺘُﺒِﻪِ ﻋَﻠَﻰ ﻃَﻬَﺎﺭَﺓِ ﺭُﻃُﻮﺑَﺔِ ﺍﻟْﻔَﺮْﺝِ ﻭَﺣُﻜِﻲَ ﺍﻟﺘَّﻨْﺠِﻴﺲُ ﻋَﻦْ ﺍﺑْﻦِ ﺳُﺮَﻳْﺞٍ ﻓَﺤَﺼَﻞَ ﻓِﻲ ﺍﻟْﻤَﺴْﺄَﻟَﺔِ ﻗَﻮْﻟَﺎﻥِ ﻣَﻨْﺼُﻮﺻَﺎﻥِ ﻟِﻠﺸَّﺎﻓِﻌِﻲِّ ﺃَﺣَﺪُﻫُﻤَﺎ ﻣَﺎ ﻧَﻘَﻠَﻪُ ﺍﻟْﻤُﺼَﻨِّﻒُ ﻭَﺍﻟْﺂﺧَﺮُ ﻧَﻘَﻠَﻪُ ﺻَﺎﺣِﺐُ ﺍﻟْﺤَﺎﻭِﻱ ﻭَﺍﻟْﺄَﺻَﺢُّ ﻃﻬﺎﺭﺗﻬﺎ

“Basah yang ada pada kemaluan wanita (keputihan) adalah cairan putih antara madzi dan keringat. Makanya ada perbedaan pendapat padanya. Kemudian, penulis (Asy-Syirazi) rahimahullah menguatkan pendapat bahwa itu najis di sini (di kitab Al-Muhadzdzab) juga dalam kitab At-Tanbih. Demikian pula Al-Bandaniji menguatkan pendapat tersebut.

Sementara Al-Baghawi, Ar-Rafi’i dan lainnya mengatakan bahwa yang paling benar adalah sucinya keputihan itu. Penulis kitab Al-Hawi (Al-Mawardi –penerj) menyatakan dalam bab hal-hal yang mewajbkan mandi, “Asy-Syafi’I dalam beberapa kitabnya menegaskan sucinya keputihan wanita.”

Tapi diriwayatkan dari Ibnu Suraij bahwa itu najis, sehingga dalam masalah ini ada dua nash (pernyataan) dari Asy-Syafi’I sendiri, salah satunya adalah najis sebagaimana yang dikuatkan oleh Asy-Syirazi dan pendapat lain dinukil oleh penulis kitab Al-Hawi. Yang paling benar adalah suci.”[1]

Dengan demikian menurut An-Nawawi yang paling kuat adalah sucinya keputihan pada wanita.

Akan tetapi An-Nawawi juga mengungkapkan dalil yang mengatakan najis adalah hadits Ubay bin Ka’b dan hadits Utsman bin Affan dimana Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan orang yang habis menyetubuhi istrinya untuk mencuci kemaluannya. Pemahaman dari hadits ini perintah mencuci itu menunjukkan bahwa kemaluan yang masuk ke vagina pastinya akan terkena cairan wanita di dalam vaginanya dan itu indikasi najis, kalau tidak najis mengapa harus dicuci?

Tapi ini bisa dijawab bahwa bisa jadi itu bukan lantaran keputihan tapi lantaran bersentuhan dengan madzi wanita yang ada di dalam, sementara madzi baik pria maupun wanita para ulama sepakat dia adalah najis.

Kesimpulan ini juga didukung oleh Ibnu Taimiyah dalam Syarh Umdatul Fiqh 1/112:

ﻭﺃﻣﺎ ﺍﻟﺮﻃﻮﺑﺔ ﺍﻟﺘﻲ ﻓﻲ ﻓﺮﺝ ﺍﻟﻤﺮﺃﺓ ﻓﻄﺎﻫﺮ ﻓﻲ ﺍﻗﻮﻯ ﺍﻟﺮﻭﺍﻳﺘﻴﻦ

“Adapun keputihan yang ada pada vagina wanita maka itu suci (bukan najis) menurut yang terkuat diantara dua riwayat yang ada.”

Memang tidak ada dalil yang tegas menyatakan suci atau najisnya keputihan ini. Inilah yang membuat sebagian ulama menyatakan sucinya keputihan itu, karena untuk menghukumi suatu benda sebagai najis harus ada dalil yang shahih dan tegas.

Makanya, Syekh Musthafa Al-Adawi dalam bukunya Al-Jami’ fii Ahkam An-Nisaa`, jilid 1 hal. 66 menyatakan:

“Dengan melihat lebih mendalam terhadap keterangan di atas, dapat disimpulkan bahwa tidak ada dalil tegas yang menunjukkan keputihan wanita hukumnya najis. Sementara hadis yang dibawakan Al-Bukhari, yang ada pernyataan, “Dia harus berwudhu sempurna dan mencuci kemaluannya” tidaklah menunjukkan dengan tegas bahwa mencuci kemaluan dalam kasus itu disebabkan keputihan wanita, karena bisa jadi lantaran madzi. Sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan al-Miqdad ketika dia bertanya tentang madzi, jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Dia harus berwudhu dan mencuci kemaluannya .’”
Dari sini kami mengambil kesimpulan bahwa keputihan itu suci dan tidak najis, sehingga pakaian yang terkenanya tidak ternajisi. Namun begitu dia tetaplah harus dibersihkan sebagaimana ingus dan dahak, yang bukan najis, tapi tetap harus dibersihkan demi kesopanan dan kepantasan apalagi dalam shalat. Wallahu a’lam.

Oleh: Ustadz Anshari Taslim

Footnote:
[1] Al-Majmu’ syarh Al-Muhadzdzab 2/570
Lebih baru Lebih lama